Aromaterapi untuk anak-anak: highlight

Aromaterapi dan minyak esensial

Anak-anak lebih rentan terhadap efek minyak esensial dibandingkan orang dewasa. Tubuh seorang anak, yang tidak terbebani oleh gizi buruk, lingkungan buruk, dan stres selama bertahun-tahun, memiliki kemampuan luar biasa untuk pulih dengan sendirinya. Dengan bantuan minyak aromatik, Anda dapat memperbaiki beberapa kondisi mental dan bahkan menyelamatkan anak dari penyakit.

Aromaterapi untuk anak-anak dari berbagai usia

Terapi aroma dapat digunakan mulai usia dua minggu. Minyak atsiri dituangkan ke dalam lampu aroma, dicampur dengan minyak dasar, atau ditambahkan ke dalam bak mandi saat mandi. Dosis yang dianjurkan untuk anak-anak dari berbagai usia adalah sebagai berikut:

  • dari 2 minggu hingga 2 bulan - 1 tetes eter per 30 ml basa / 1 tetes untuk mandi bayi;
  • dari 2 bulan hingga enam bulan - 2-3 tetes per 30 ml basa/1 tetes per mandi;
  • dari enam bulan hingga satu tahun - 3 tetes per 30 ml alas bedak / 2 tetes per mandi;
  • dari satu tahun hingga 2 tahun - hingga 5 tetes per 30 ml basa / 2 tetes per mandi;
  • dari 2 hingga 5 tahun - hingga 8 tetes per 30 ml basa / 3 tetes per mandi.
Aromaterapi di kamar mandi
Menggunakan minyak aromatik saat mandi

Saat menghitung dosis, Anda harus memperhitungkan tidak hanya usia, tetapi juga bentuk tubuh anak. Anda bisa menggunakan minyak almond atau aprikot sebagai bahan dasarnya.

Tidak disarankan menggunakan aromaterapi untuk bayi di bawah usia dua minggu. Daya tahan tubuh bayi baru lahir masih sangat lemah, sehingga bau apa pun yang menyengat bisa menimbulkan alergi. Sejak dua minggu mereka mulai menggunakan minyak lavender, kamomil, mur, adas, dan mawar. Sejak usia dua bulan, Anda bisa membiarkan bayi Anda mencium aroma bergamot, jeruk, minyak jahe, kayu cendana, dan nilam. Minyak perangsang dari kayu putih, cemara dan kayu putih paling baik digunakan sejak usia dua tahun. Sejak usia enam tahun, Anda dapat menggunakan minyak “dewasa” apa pun, mengurangi dosisnya hingga setengahnya. Remaja berusia 12 tahun dapat dengan aman menggunakan semua minyak yang digunakan orang dewasa, dalam dosis yang sama.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Manfaat dan kegunaan minyak esensial rosewood

Minyak esensial apa yang bisa digunakan untuk aromaterapi anak - tabel

masalah Minyak apa yang harus digunakan?
Sakit saat tumbuh gigi Kamomil, lavendel
Hidung berair Cemara, kayu putih, ketumbar, lavender, bergamot, kayu putih
Bronkitis Pinus, kayu putih, cedar, adas manis, murad, adas, mur
Otitis Lemon, kemangi, jeruk
Pilek disertai demam tinggi Lemon, kayu putih, cemara, pinus, mawar
Sakit perut Mint, mawar, adas manis
Hiperaktif, kecemasan, kurang tidur Lavender, melati, mawar, mandarin, mawar, kayu cendana
Rachit Sage, pinus, cemara

Minyak geranium, rosemary, oregano, cengkeh, kayu manis, dan thyme tidak cocok untuk aromaterapi anak-anak!

Untuk mendapatkan efek terbaik, Anda bisa menggunakan campuran beberapa minyak. Ketika ester dengan efek serupa dicampur, aktivitasnya meningkat beberapa kali lipat.

Minyak esensial
Minyak esensial lavender adalah salah satu yang paling aman untuk anak-anak

Kewaspadaan Aromaterapi

Minyak atsiri apa pun merupakan zat pekat dengan bau menyengat, yang jika digunakan secara tidak benar, dapat menyebabkan ketidaknyamanan bahkan pada orang dewasa, tak terkecuali anak-anak. Agar tidak membahayakan anak, Anda perlu:

  • beli minyak esensial hanya di apotek;
  • konsultasikan dengan ahli aromaterapi;
  • pertama-tama uji efek minyak pada diri Anda sendiri;
  • pastikan bayi tidak mengalami reaksi alergi terhadap minyak;
  • mengontrol waktu pembakaran lampu aroma (bayi mungkin bosan dengan bau yang tajam dan tidak biasa);
  • Lakukan terapi aroma saat anak merasa sehat.

Sebelum menggunakan eter, biarkan anak Anda menghirup aromanya. Jika setelah seharian Anda tidak melihat adanya reaksi negatif, maka minyak tersebut aman.

Dalam hal apa pun Anda tidak boleh:

  • oleskan eter murni pada kulit anak;
  • melebihi dosis yang dianjurkan;
  • Gunakan minyak esensial untuk inhalasi atau tuangkan ke dalam nebulizer.

Menghirup zat apa pun yang berbau menyengat pada anak di bawah usia lima tahun dapat memicu kejang pada bronkus kecil dan/atau laringospasme. Hal ini disebabkan oleh ciri struktural saluran pernapasan anak. Hal ini akan menyebabkan sesak napas parah dan memerlukan perhatian medis darurat.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Minyak jeruk - ramuan peremajaan yang diisi oleh matahari

Aromaterapi bukanlah obat mujarab. Menggunakan eter mungkin tidak aman untuk anak Anda meskipun Anda mengikuti semua tindakan pencegahan keselamatan. Reaksi alergi dapat dikenali dari tanda-tanda berikut ini:

  • sakit kepala, mual;
  • pusing;
  • kesulitan bernafas
  • perubahan detak jantung;
  • kemerahan pada kulit dan mata;
  • munculnya rasa gatal atau ruam.

Aromaterapi untuk penderita alergi

Minyak atsiri lavender dan kamomil dianggap paling aman untuk anak-anak - tidak menyebabkan alergi, memiliki aroma lembut dan efek menenangkan. Anak-anak yang menderita alergi makanan akan mendapat manfaat dari mandi dengan setetes minyak lavender atau yarrow ether. Minyak ini juga dapat ditambahkan ke losion pelembab dan digunakan untuk menghilangkan rasa gatal. Untuk pijatan, Anda perlu menggunakan proporsi berikut:

  • dari 1 hingga 5 tahun - 1-2 tetes per 10 ml lotion atau minyak dasar;
  • dari 5 hingga 12 tahun - 2-3 tetes per 10 ml.

Penggunaan minyak aromatik merupakan bantuan yang sangat baik, tetapi bukan obat. Gunakan minyak esensial dengan bijak, dan aromaterapi hanya akan memberi Anda dan anak Anda emosi positif!