Mutiara Kasumi dari Misty Lake Jepang

Mutiara Kasumi dari Misty Lake Jepang Organik

Kasumigaura adalah nama sebuah danau di Jepang, yang namanya diterjemahkan sebagai "Air yang diselimuti kabut". Di sinilah mutiara Kasumi ditanam, yang terkadang harganya lebih mahal daripada mutiara hitam Tahiti.

Cincin Lugano dengan mutiara Kasumi alami. Sumber gambar: luganodiamonds.com

Cerita

Meskipun pasar global saat ini untuk budidaya mutiara air tawar sebagian besar didominasi oleh produk China, budidaya mutiara air tawar di Jepang dimulai pada tahun 1935. Danau Biwa di Prefektur Shiga memasok mutiara dengan berbagai macam warna ke pasar domestik dan internasional hingga tahun 1982. Karena pencemaran air dan menipisnya Hyriopsis schlegelii, beberapa peternakan mutiara dipindahkan ke Danau Kasumigaura di Prefektur Ibaraki mulai tahun 1962.

Saat ini, produksi tahunan mutiara budidaya berbutir kasar Danau Kasumigaura kurang dari 40 kg, sebagian kecil dipasok ke pasar internasional.

Mutiara Kasumi dari Misty Lake Jepang

Di Jepang, pembudidayaan mutiara air tawar dimulai pada era Meiji (1904–1912) dengan Tatsuhei Mise menggunakan Cristaria plicata di Danau Kasumigaura, diikuti oleh percobaan Tokujiro Koshida dengan Margaritifera laevis di Sungai Chitose di Hokkaido, namun kedua percobaan tersebut berakhir dengan kegagalan.

Masao Fujita melakukan sejumlah percobaan di dalam dan sekitar Danau Biwa dan berhasil membudidayakan mutiara air tawar secara komersial menggunakan Hyriopsis schlegelii pada tahun 1935. Terobosannya dihentikan oleh Perang Dunia II, dan dengan dimulainya kembali operasi budidaya, terjadi pergeseran dari mutiara nuklir ke non-nuklir, yang akhirnya menjadi dasar budidaya mutiara air tawar modern.

Mutiara Biwa ini menunjukkan kecemerlangan yang baik, warna dan bentuk yang tidak biasa. Moluska Hyriopsis schlegelii telah digunakan untuk menumbuhkan mutiara budidaya air tawar bebas nuklir di Danau Biwa sejak 1935. Foto oleh Satoshi Furuya. Sumber gambar: gia.edu

Mutiara Kasumi dari Misty Lake Jepang

Salah satu ciri khas mutiara Kasumiga (sebagaimana orang Jepang mulai menyebut mutiara Kasumi untuk membedakannya dari mutiara Cina) yang dihasilkan oleh moluska hibrida adalah warnanya.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Pegmatite adalah batu vulkanik yang unik, sifat di mana ia digunakan
Foto oleh Tetsuya Chikayama. Sumber gambar: gia.edu

Mutiara Kasumiga tersedia dalam warna krem, kuning muda, merah muda, ungu, oranye dan emas, dengan ukuran mulai dari 9,5 hingga 19,6 mm, bulat dan barok. Mereka diperoleh setelah masa penanaman dua hingga empat tahun.

Ragam warnanya antara lain putih, merah muda, magenta, kuning, merah keunguan, jingga, dan warna-warni coklat.

Mutiara Kasumi dari Misty Lake Jepang

Mutiara Kasumiga biasanya tidak diputihkan atau diwarnai.

Warna pink dan ungu Kasumi sangat mahal. Di AS dan Eropa, mutiara Kasumiga sangat dihargai karena kecemerlangannya, variasi warna dan ukurannya, dan pasokan tidak dapat mengimbangi permintaan.

Mutiara Kasumi dari Misty Lake Jepang

Dalam produksi mutiara Kasumi, seperti biasa, orang Jepang diambil alih oleh orang Cina. Faktanya pembudidayaan mutiara merupakan proses yang merusak lingkungan, sehingga orang Jepang membatasi peternakan. Nah, peternak Cina tidak begitu teliti.

Foto menunjukkan contoh mutiara Kasumi Cina:

Mutiara Kasumi dari Misty Lake Jepang

 

Источник