Lawan Menarik - Ametrine Langka

Tambahkan deskripsi Berharga dan semi mulia

Violet Afrika, crocus, dan banci menggabungkan dua warna ini - kuning dan ungu adalah kombinasi alami - warna matahari musim panas dan malam beludru selatan, yang membuat ametrine terkenal.

Mineral luar biasa ini akan membawa Anda dan saya, para pembaca yang budiman, ke alam liar “Bolivia”, satu-satunya tempat di mana ametrine ditambang. Kisah saya tidak akan lengkap tanpa legenda otentik, dengan cita rasa lokal, kita akan menemukan rahasia ametrine! Mari kita kagumi dekorasi indah dan ukiran ametrine dan tiba-tiba melihat ke dalam laboratorium para ilmuwan.

Bolivianite (sebutan ametrine sebelumnya) adalah batu indah berwarna ungu dan madu yang terbentuk dalam kondisi yang hampir mustahil. Ini adalah perpaduan unik dari batu kecubung ungu dan citrine kuning, yang sekarang oleh para ilmuwan disebut ametrine.

Ada alasan bagus mengapa ametrin jarang ditemukan. Kemunculannya bergantung pada keadaan geologis yang luar biasa.

Kristal kuarsa yang menjadi ametrin mengandung besi dan memerlukan lebih banyak panas di satu sisi (ini mengarah pada pembentukan citrine) dan lebih sedikit panas di sisi lain. Hal ini menghasilkan tingkat oksidasi besi yang berbeda di dalam batu, sehingga menghasilkan batu permata dua warna. Kondisi seperti itu hanya terjadi di tambang Anahi.

Sampel unik ametrine dari tambang Anahi

Dan tambang Anahi terletak di Bolivia:

Dan Bolivia terletak di Amerika Selatan, dan Amerika Selatan adalah sistem pegunungan terbesar di dunia - Andes (Cordillera):

Seperti ular purba yang sangat besar, ia menelan benua ini dan berubah menjadi batu, di mana gunung-gunung menjulang, batu-batu unik ditemukan di sana. Semuanya seperti dalam legenda kuno - naga menjaga harta karun.

Sebenarnya gunung adalah hasil aktivitas tektonik bumi, akibat pergerakan massa, suhu dan tekanan yang tinggi, terciptalah kondisi untuk terbentuknya batu mulia, mineral... Dan benua yang yang kami sebut Amerika Selatan, jelas telah mengalami transformasi yang dahsyat.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Safir emas - jenis korundum baru

Namun ketika Anda melihat pemandangan setempat, Anda mulai percaya pada legenda kuno, istana-istana yang dihuni oleh tokoh-tokoh dongeng muncul di ingatan Anda.

Lembah Roh di La Paz

Di sinilah ametrin ditemukan.

Sebuah tambang di Bolivia yang terletak di daerah terpencil dan berhutan lebat dekat perbatasan tenggara Bolivia dengan Brasil. Disebut Tambang Anahi, tambang ini menghasilkan sebagian besar, bahkan seluruh, ametrine berkualitas permata dunia.

Area Tambang Anahi; Meski pintu masuk tambang tidak terlihat jelas, namun di foto itu terbingkai di antara dua gunung kecil. Gambar: Robert Weldon/GIA

Inti dari batu ini bersinar dengan warna emas citrine. Warna ungu kecubung kontras dengan warna oranye-kuning dari batu kecubung.

Legenda Pencarian Anahi

Menurut legenda, seorang penakluk Spanyol abad ke-17 datang ke wilayah tersebut untuk mencari El Dorado, kota emas dalam mitos. Felipe de Urriola y Goitia, seorang penakluk, bertemu dengan suku Ayoreo yang damai di tempat yang sekarang kita sebut Bolivia dan jatuh cinta pada Putri Anahi, putri kepala suku.

Sumbangkan sebuah tambang.

Bagaimana Felipe menjadi pemilik tambang ametrine? Dua pilihan: Putri Anahi memberi Felipe sebuah tambang sebagai tanda cintanya, atau dia menikah dengan seorang penakluk dan ayahnya memasukkan tambang itu ke dalam mas kawinnya.

Dan namanya?

Akhirnya Felipe memutuskan untuk kembali ke Spanyol, dan Putri Anahi terpecah antara cintanya pada Felipe dan cintanya pada rakyatnya. Rekan suku sang putri berencana membunuh Felipe. Anahi memperingatkannya dan dia lolos dari serangan itu, tapi dia terluka parah. Dia melihatnya memegang kristal ametrine di tangannya untuk terakhir kalinya sebagai simbol cinta abadi mereka. Tambang itu dinamai Putri Anaha, lalu dia, Felipe, dan semua kenangan tentang tambang itu menghilang ke dalam kabut waktu.

Ceritanya memang memilukan, tapi mengingat apa yang dilakukan para penakluk (dan saya sudah menulis tentang ini lebih dari sekali di artikel), saya tidak bisa lagi tergerak oleh cerita seperti itu.

Tiga abad kemudian, pada tahun 1960-an, tambang Anahi dibuka kembali, dan pada tahun 1970-an, ametrine alami sudah beredar di pasaran. Kombinasi warna yang menarik dan harga yang wajar menjadikannya pilihan "baru" yang populer.

Sekarang mari kita lihat tambang tempat ametrin berkualitas permata ditambang.

Sebelum batu unik ini berubah menjadi perhiasan di tangan seorang ahli pemotong, seperti yang kita lihat di foto,

itu harus diekstraksi dari kedalaman tambang:

Terowongan Tambang Anahi ini menunjukkan kekayaan deposit kuarsa.

Foto oleh Robert Weldon/GIA

Sama sekali tidak terlihat romantis dan kita sering lupa bagaimana sebuah batu menjadi sebuah perhiasan dan bertanya-tanya tentang harganya yang mahal... namun penambangan bukanlah yang tersulit, meskipun ini adalah tahap yang sulit.

Berapa banyak pekerjaan yang diperlukan untuk memotong!

Berkat warnanya yang tidak biasa, ametrine telah menjadi impian para pemotong permata. Berikut adalah beberapa contoh pencapaian para desainer berketerampilan tinggi ini.

Violet Afrika, crocus, dan banci menggabungkan dua warna ini - kuning dan ungu - kombinasi alami ini - warna matahari musim panas dan malam beludru selatan, membuat ametrine terkenal.-21

Ametrine jarang digunakan sebagai bahan ukiran berpola, karena sangat langka, namun betapa menakjubkannya para pemotong batu!

Bunglon:

Ayam jantan ametrin:

Penguin Alfred Zimmerman:

Levon Amirbekyan dari St. Petersburg menciptakan anggrek yang indah:

Nah, setelah kita mengunjungi tambang tempat penambangan ametrine, kita akan pergi ke laboratorium.

Ya, ilmuwan Soviet-lah yang mengembangkan ametrine buatan. Ametrin sintetis, yang ditanam secara hidrotermal di Rusia, tersedia secara komersial pada pertengahan 1990-an.

Dalam foto tersebut, ametrin sintetis berbentuk segi (tiga sampel di sebelah kiri, 11,30-13,38 karat) ditampilkan bersama dengan ametrin alami dari tambang Anahi. Ukiran ametrine alami di tengah - 35,15 karat dan batu alam bersegi di sebelah kanan - 4,71-22,31 karat.

Eksperimen budidaya ametrin dilakukan di Institut Mineralogi Eksperimental Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, pengembangan dilakukan oleh Balitsky, Vladimir Sergeevich - Kepala Peneliti, Doktor Ilmu Geologi dan Mineralogi.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Diamond: deskripsi, properti, tipe, aplikasi

Kuarsa yang dikembangkan di laboratorium identik dengan ametrin alami, meskipun memiliki perbedaan yang hanya dapat dideteksi melalui analisis laboratorium profesional.

Ametrin Sintetis:

Namun, sebagian besar, ametrin sintetik yang dihasilkan dalam penelitian ini dapat diidentifikasi melalui kombinasi karakteristik, termasuk pola pertumbuhan seperti kembaran dan zonasi warna. Analisis kimia EDXRF menunjukkan konsentrasi K, Mn, Fe dan Zn yang lebih tinggi dibandingkan ametrin alami.

Ametrin sintetis

Penting: Metode berteknologi tinggi untuk menumbuhkan kristal kuarsa - ametrin - jangan bingung dengan keramik kaca ametrin!

Ametrin Alami:

Perhiasan (sedikit) dengan ametrine alami: