Pakaian gaya bisnis untuk pria: penampilan dan aksesori

Pria

Gaya bisnis merupakan atribut integral dari banyak lembaga pemerintah dan komersial; dengan kata lain, gaya perjanjian internasional, tindakan pemerintah, undang-undang hukum, peraturan, piagam, instruksi, korespondensi resmi, dan surat bisnis. Sejarah pakaian bisnis dimulai pada abad terakhir; tidak serta merta mendapatkan popularitas, namun sebaliknya, pakaian seperti itu dianggap ketinggalan zaman dan membosankan.

Sejak tahun 1890, lemari pakaian bisnis pria telah memasukkan barang-barang yang menjadi mode pada pertengahan abad ke-XNUMX. Ini terutama termasuk jas rok, kartu nama, jas dan topi. Kaum borjuis dan anggota profesi liberal memakainya setiap hari. Pakaian pria klasik bisnis telah mengalami sedikit perubahan karena fluktuasi mode, yang memengaruhi detail pakaian yang halus.

Saat ini, gaya pakaian bisnis modern untuk pria dicirikan oleh: ketelitian, pengekangan, konservatisme, garis-garis yang jelas, singkatnya, yang menekankan sosok laki-laki. Bagi calon klien dan mitra, pakaian seperti itu adalah semacam sistem sinyal yang menunjukkan kehormatan dan kekayaan seseorang. Kehadiran atribut-atribut penting dan tidak adanya unsur-unsur yang tidak perlu dalam gaya bisnis menyatakan kepercayaan diri dan kesuksesan seorang pria.

Sejujurnya, gaya pakaian bisnis untuk pria modern menganut dua aspek: tidak diperlukan kepatuhan yang ketat terhadap tren mode dan barang-barang dipilih dari bahan berkualitas tinggi. Namun, sebagian besar merek berhasil menggabungkan kedua kriteria tersebut dalam koleksinya. Alhasil, pria modern dengan gaya pakaian bisnis terlihat terkendali, singkat, serasi dan modis, sekaligus segala sesuatunya praktis.

Pakaian dasar seorang pebisnis dianggap mencakup beberapa elemen wajib: jas, kemeja, dan dasi, yang dipadukan secara harmonis satu sama lain dan dilengkapi dengan aksesori fungsional. Lemari pakaian pria harus memiliki setidaknya tiga set, yang dirancang untuk berbagai kesempatan. Warna yang disukai termasuk hitam, abu-abu, biru, coklat dan krem. Mungkin ada garis tipis atau tanda centang yang tidak mencolok pada kemeja. Agar orang lain dapat memandang pria dengan baik, penting untuk selalu tampil gaya dan berselera tinggi.

Mari kita lihat lebih dekat elemen utama pakaian gaya bisnis untuk pria.

Ciri-ciri umum unsur gaya bisnis pria

Semua orang tahu bahwa mereka menyapa Anda berdasarkan pakaiannya dan mengantarnya berdasarkan kecerdasannya, jadi gaya pakaian apa yang Anda pilih akan sangat menentukan karier Anda. Pakaian gaya bisnis pria bukan sekadar gaya perpaduan klasik dan sporty, melainkan gaya yang mengungkapkan individualitas setiap pria, yang tidak hanya terlihat pada potongannya, tetapi juga pada detail dan bahan berkualitas tinggi. Kehadiran atribut penting, aksesoris dan tidak adanya unsur-unsur yang tidak diperlukan dalam gaya bisnis akan menonjolkan kepercayaan diri dan kesuksesan seorang pria, yaitu: jam tangan, kancing manset, klip dasi, dan ikat pinggang celana.

Yang utama adalah bahwa jas itu sedang duduk

Saat ini semakin populer baju santai, namun tetap menjadi jenis pakaian utama pria. Untuk lemari pakaian seperti itu, potongan yang sempurna, pemrosesan detail berkualitas tinggi, dan kesesuaian yang sempurna adalah penting. Dibangun dengan baik setelan bisnis pria, akan membuat kepala menoleh ke arahnya, karena dalam dirinya laki-laki itu terlihat seperti “laki-laki”.

Lebih baik memiliki dua setelan jas yang pas daripada sepuluh setelan yang akan mengumpulkan debu di lemari.

Untuk menjahit jas dengan gaya bisnis, pilih kain matte berkualitas tinggi dan bebas kerut, terdiri dari wol atau katun dan linen - untuk musim hangat. Setelan bisnis yang bentuknya tepat dapat menyembunyikan ketidaksempurnaan tubuh, yang sangat penting bagi pria yang kelebihan berat badan. Warna setelan bisnis: biru, abu-abu, coklat dan hitam, dan warna terang cocok untuk liburan dan musim panas.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  8 rahasia jas pria sempurna

Jaket bisnis menawarkan potongan tradisional yang ketat: single-breasted atau double-breasted, diikat dengan 2-3 kancing dan panjang di bawah pinggang. Ada beberapa nuansa yang perlu diperhatikan saat memilih jaket.

  • Jaket harus terpasang sempurna di bahu, tanpa ada lipatan di antara tulang belikat, kendur atau kusut;
  • jaket harus berukuran tepat agar bebas bergerak;
  • di bagian pinggang, kain tidak boleh terlipat, dan tiga jari harus pas di antara kancing dan perut;
  • panjang tepi bawah jaket harus sampai ke tengah telapak tangan yang menggantung bebas;
  • Panjang lengan jaket harus lebih tinggi 1 cm dari panjang kemeja.

Ada beberapa derajat bugar jaket: pas, semi pas dan lurus. Tergantung pada tinggi badan pria, ada tiga ukuran jaket: pendek - jika tingginya kurang dari 170 cm, reguler - 170-185 cm, dan panjang - lebih dari 185 cm.

Saat memilih jaket, perhatikan kerah. Fakta menariknya adalah lebar kerah harus sama dengan lebar dagu pria. Elemen ini tidak boleh menonjol atau pecah.

Salah satu aksesoris gaya bisnis yang penting adalah jam tangan. Bukan tanpa alasan mereka mengemukakan gagasan bahwa waktu adalah uang. Jam tangan pria untuk setelan bisnis paling baik dipilih dalam warna hitam, abu-abu atau coklat, dengan tali kulit atau gelang logam, tanpa detail dan elemen fungsional yang tidak perlu. Warna bagian logam jam tangan dan gesper ikat pinggang harus selaras satu sama lain. Untuk setiap hari, aksesori yang ideal adalah perak tipis atau cincin itu dari emas putih, lebih bagus lagi jika itu cincin pertunangan. Aksesori ini akan saling melengkapi secara harmonis tanpa melampaui gaya bisnis.

Celana gaya bisnis

Celana merupakan salah satu elemen wajib yang menciptakan citra bisnis yang luar biasa dan tegas bagi seorang pria. Lebar celana klasik pria tidak lebih dari 3/4 panjang sepatu. Patut dicatat bahwa saat ini celana versi meruncing banyak diminati dalam gaya bisnis. Semakin sempit produknya, semakin pendek panjang kaki celananya, dan jika lebarnya 19-20 cm, maka bagian bawah celana harus menutupi bagian atas sepatu. Lebih sulit bagi pria dengan paha berotot untuk memilih celana panjang, maka sebaiknya carilah celana panjang dengan kait atau menjahitnya sesuai pesanan.

Kemeja bisnis

Kemeja bisnis yang dipilih dengan benar seperti senyuman percaya diri, gerak tubuh yang ekspresif, dan dialog yang ramah - semua ini adalah sinyal non-verbal yang sangat penting selama pertemuan bisnis.

Kemeja bisnis pria harus sedikit lebih ringan dari jaket. Tentang warna kemeja, tempat pertama ditempati oleh kemeja putih, warna lain yang tidak kalah populernya: biru, merah muda pucat, kuning atau hijau muda, yang juga akan membantu menciptakan kombinasi sempurna antara ketelitian dan kepercayaan diri dalam satu set. Hampir semua warna kemeja cocok dengan setelan pria bisnis hitam atau abu-abu. Kancing kemeja pria harus sesuai dengan warnanya.

Dalam gaya bisnis, mengenakan warna-warna berikut tidak dapat diterima: merah, hijau, dan hitam - paling baik dikenakan pada malam hari di luar jam kerja. Yang tidak kalah pentingnya adalah ukuran kemeja yang tepat: tidak boleh “menggelembung” di bagian samping, di bagian belakang, menghalangi gerakan atau keluar dari bawah ikat pinggang; dengan kerah berkancing, harus ada jarak satu hingga satu setengah sentimeter antara leher dan kerah itu sendiri; Jahitan di bahu harus sesuai dengan garis ujung bahu, dan panjang lengan harus sedikit menutupi pergelangan tangan.

Kemeja bisnis berkualitas tinggi adalah investasi pada citra dan status Anda, yang akan segera membuahkan hasil dalam pertumbuhan karier dan finansial.

Citra bisnis seorang pria harus mempertimbangkan semua nuansa di atas. Pertemuan dengan mitra, komunikasi dengan klien, berbicara di depan umum, pengarahan dan presentasi - semua acara ini memerlukan kombinasi sempurna antara gaya bisnis dan aksesori pria. Misalnya, manset - Ini adalah perhiasan yang sangat mengesankan dan bergaya untuk pria, dengan berbagai bentuk, penampilannya berbicara sendiri. Mereka mewujudkan tradisi Eropa terbaik dan pencapaian desain modern.

Perhiasan besar (rantai, gelang) tidak memiliki tempat di lemari pakaian bisnis.

Aksesoris dengan simbol khusus (salib, jimat pada rantai tipis) dikenakan di bawah pakaian dalam hal apa pun, dan terlebih lagi dalam gaya bisnis.

Dasinya harus beberapa warna lebih gelap dari kemejanya. Bayangkan seorang pria dengan gaya bisnis: setelan biru tua, kemeja putih, dan abu-abu pucat dasi dalam garis diagonal, yang akan menambah keseriusan dan menambah usia, dan jika Anda mengenakan dasi dengan bintik-bintik kecil, maka item seperti itu sangat cocok untuk pebisnis di bawah 30 tahun. Untuk pria tanpa jaket, Anda harus memilih kemeja berlengan panjang (Anda bisa sedikit menggulung tepi lengan), dan dasi tidak boleh menggantung di bawah ikat pinggang. Yang terbaik adalah ujung dasi bertumpu pada gesper sabuk, dalam hal ini akan lebih bijaksana untuk menggunakannya penjepit dasiagar tidak menjuntai.

Model disukai untuk gaya bisnis sabuk, tidak pernah ketinggalan zaman. Pilihan terbaik adalah ikat pinggang coklat, cocok untuk semua warna celana; warnanya klasik dan selalu bagus.

Subgaya pakaian bisnis modern untuk pria

Ada gaya pakaian bisnis resmi untuk pria - ini adalah subgaya gaya bisnis yang melayani bidang kegiatan hukum, digunakan saat menulis makalah bisnis, serta dalam berbagai jenis komunikasi lisan bisnis. Dalam hal ini, satu set standar diperbolehkan: setelan gelap, kemeja putih, dasi polos, dan aksesori sederhana, singkatnya, tidak ada yang berlebihan.

Gaya bisnis kasual adalah kombinasi jas dengan pullover, kemeja dengan celana panjang tanpa jaket dan dasi, serta jeans.

Yang penting pakaiannya bersih, disetrika, rapi dan dipadukan secara serasi dalam warna dan gaya.

Subgaya gaya bisnis dalam berbusana selanjutnya adalah gaya pakaian bisnis kasual untuk pria. Tidak seperti subgaya lainnya, ini menyiratkan kemungkinan penciptaan pakaian, yang cocok untuk pertemuan bisnis, negosiasi, dan pertemuan serius lainnya, tetapi pada saat yang sama terlihat tidak terlalu ketat. Biasanya penggunaan item bergaya bisnis dengan item rajutan yang nyaman seperti T-shirt dan sepatu olahraga. Inti dari arahan bisnis bebas adalah untuk mencapai kenyamanan maksimal di tempat kerja, karena jauh lebih menyenangkan mengadakan pertemuan dalam keadaan yang nyaman. Hanya satu bagian yang diganti, membuat tampilannya bebas dan santai.

Dalam gaya bisnis, gaya olahraga-bisnis juga dibedakan - ini adalah arah yang didasarkan pada kombinasi pakaian bisnis dan olahraga: celana klasik dipadukan dengan sepatu kets, dan kemeja biasa diganti dengan kaos polo; keduanya model klasik kaos dengan bentuk bulat dan V juga cocok.berbentuk garis leher; Sepasang turtleneck akan membantu melengkapi tampilan dalam cuaca dingin. Substyle ini merupakan gaya bisnis pria berusia 25-30 tahun. Tas ransel bisnis yang sporty, yang memiliki lebih sedikit saku luar dan detail luar, akan membantu melengkapi gambar, dan semakin beragam elemen, ikat pinggang, pengencang, gesper, saku luar, semakin cerah modelnya dalam menunjukkan gaya sporty.

Gaya kantor dan bisnis berarti kemeja berwarna terang, jas polos, dasi yang dipilih dengan penuh gaya dan selera, serta sepatu yang dipoles sempurna. Semua pakaian sempurna: sesuai ukurannya, bersih, disetrika, dan rapi.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Cara memilih warna sepatu pria - rekomendasi dan foto

Fitur musiman gaya bisnis pria

Tergantung musim, gaya bisnis memiliki ciri khas tersendiri. Lemari pakaian musim dingin seorang pebisnis memiliki elemen tambahan. Yang pertama adalah turtleneck. Barang yang dianggap sangat ketinggalan zaman di tahun 2000-an ini kini kembali tidak hanya ke catwalk, tapi juga ke lemari. Turtleneck bisa dikenakan di bawah jaket, tapi yang paling berani juga bisa mengenakan kemeja di bawah atau di atas turtleneck.

Jangan menambah kebosanan di dunia ini dan jangan memilih dasi yang serasi dengan pakaian rajut Anda, atau pakaian rajut yang serasi dengan jaket Anda – biarlah semuanya tidak mencolok, namun kontras.

Di musim dingin, jas di lemari pakaian pria bisa diganti dengan yang kurang formal. jaket, keserbagunaannya memungkinkan Anda membuat berbagai gambar bergaya. Cobalah untuk tidak memilih model jaket musim dingin yang terlalu tidak berbentuk - item yang pas dan sedikit memanjang lebih cocok untuk setelan jas. Jaket bisa menjadi sangat “bisnis” jika ukurannya pas dan lebih panjang dari jaketnya. Menang-menang tetap ada mantel, yang cocok untuk setelan jas dan melengkapi citra bisnis pria.

Di musim panas, lebih tepat memilih warna krem ​​​​dan krem ​​​​untuk jas, selain itu, untuk musim ini Anda harus memperhatikan bahannya. Bahan yang ringan dan alami seperti linen dan katun akan terlihat sangat elegan, namun perlu diingat bahwa bahan tersebut sangat kusut. Gaya bisnis pria musim panas memungkinkan potongan celana yang lebih pendek, tetapi saat ini hal ini sudah ketinggalan zaman. Saat cuaca sangat panas, Anda bisa mengenakan kemeja lengan pendek - dan bisa dikenakan di bawah jaket atau hanya dengan celana panjang.

Penting bahwa kemeja harus memiliki warna beberapa warna lebih terang dari setelannya. Alih-alih kemeja resmi, kemeja polo bisa digunakan. Di musim panas, tidak perlu memakai dasi. Perhiasan menyukai teman yang baik: sepatu bersih, pakaian rapi, dan sedikit bunga, karena gaya ini lebih menyukai minimalis di tangan pria akan terlihat bagus gelang karet hitam dan emas merah.

Lemari pakaian bisnis sudah dirakit. Perjalanan ke penata rambut akan membantu Anda melengkapi penampilan pria Anda. Gaya rambut pria dalam gaya bisnis mencakup pilihan model yang bijaksana dan rapi: rambut harus berukuran sedang, tetapi pada saat yang sama dicuci dan rapi, tidak ada helai rambut yang menonjol atau kusut atau potongan cepak yang sangat pendek, hanya transisi yang mulus. Inti dari potongan rambut pria bisnis adalah agar terlihat terhormat dan serius.

Gaya bisnisnya konservatif. Jas, kemeja, dasi dan aksesoris yang sesuai dengan status tetap menjadi tren. Kita dapat mengatakan bahwa batasan ketat gaya bisnis mengubah orang dewasa menjadi anak sekolah dengan seragam standar.

Sebenarnya gaya bisnis tidak melarang penggunaan aksesoris yang mengedepankan individualitas, namun pada saat yang sama, penampilan serupa dalam kerangka satu gaya meningkatkan loyalitas karyawan satu sama lain. Bagaimanapun, alam telah mengajarkan kita untuk memisahkan diri kita sendiri dari orang asing berdasarkan prinsip kesamaan eksternal yang dangkal. Sesuai kebutuhan, Anda dapat mendiversifikasi gaya bisnis Anda dengan menambahkan jaket, kemeja berbagai warna, dan aksesori. Pakaian klasik bagus karena keserbagunaannya, karena model pakaian baru pun akan dipadukan dengan elemen dasar lemari pakaian.

Dalam dunia bisnis, kesuksesan seringkali bergantung pada penampilan, karena lemari pakaian yang dipilih dengan baik akan memberikan kesan yang baik bagi rekan kerja dan mitra bisnis. Pakaian bisnis pria akan membantu Anda mendapatkan kepercayaan, empati, dan pengertian seseorang, serta menunjukkan citra profesional. Perlu diingat bahwa tidak mungkin mencapai kesuksesan dengan kemeja flanel dan pakaian olahraga. Merawat lemari pakaian Anda hari ini akan membawa manfaat di kemudian hari.