Bagaimana membedakan safir alami dari buatan?

Safir adalah batu permata yang luar biasa yang sangat dihargai oleh perhiasan dan pembeli karena warna, kecemerlangan, dan kekerasannya yang indah - mineral ini menempati urutan kedua setelah berlian. Semua kualitas ini, serta sumber daya alam yang terbatas, secara langsung mempengaruhi biaya. Mengingat bahwa penggunaan batu tidak terbatas pada perhiasan, untuk mengurangi biaya dan tidak menguras deposit alam, mereka telah belajar bagaimana mendapatkannya secara artifisial. Dalam hal sifat-sifatnya, mineral seperti itu tidak kalah dengan alami, tetapi ada perbedaan harga, dan penjual yang tidak jujur ​​​​dapat memberikan satu sama lain. Mari kita cari tahu cara mengenali batu alam dari pasangan buatan.

safir alami

safir alami - batu dengan sejarah. Selama ratusan tahun ia tergeletak di tanah atau di permukaannya sebelum diproses, dipotong dan diambil tempatnya dalam komposisi perhiasan. Safir ditambang di India - Kashmir, Sri Lanka - Ceylon, Thailand - Siam, ada juga deposit di AS dan Australia, tetapi kualitas batunya lebih rendah daripada batu dari tiga yang pertama. Mineral alami tidak selalu murni - inklusi gas, inklusi dalam bentuk jarum, dan microcracks tidak jarang. Pengrajin lokal mencoba menghilangkan "cacat" seperti itu dengan memuliakan batu: mengisi retakan dengan resin atau plastik, memanaskan untuk menghilangkan inklusi cair dan mengubah naungan.

Omong-omong, warna safir alami tidak selalu seragam. Ada spesimen abu-abu-biru, kuning-biru, biru-hijau. Ini tidak berarti bahwa batu itu tidak cocok untuk pekerjaan perhiasan - sebaliknya, dengan potongan yang tepat, ia dapat bersaing dengan mineral monokromatik. Sifat unik safir termasuk kekerasan - 9 unit pada Skala Mohs. Itulah sebabnya mineral ini tidak mudah tergores, tahan terhadap keausan jangka panjang dan tidak kehilangan presentasinya.

Safir sintetis

Analog yang disintesis sangat mengagumkan: itu adalah batu tanpa "cacat", warna jenuh yang seragam dan kecemerlangan yang cerah. Safir buatan ditanam di laboratorium, proses pembentukan kristal mirip dengan alami, tetapi dipercepat beberapa kali dan dikontrol ketat oleh ahli permata.
Bekerja dengan warna telah disempurnakan: dengan menambahkan bahan kimia yang berbeda, mereka mendapatkan nuansa yang diinginkan, bereksperimen dengan transparansi dan saturasi warna. Harga batu semacam itu biasanya lebih rendah dari yang alami - prosesnya berjalan lancar dan lebih murah daripada menambang dari deposit.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Semua yang terbaik sekaligus: 5 aturan pelapisan perhiasan

Membedakan safir alami dari yang disintesis, atau bahkan palsu, cukup sulit, tetapi mungkin.

  1. Beli perhiasan safir di toko tepercaya dengan reputasi sempurna - hanya di sana mereka dapat memberi Anda dokumentasi yang diperlukan, termasuk sertifikat keaslian. Selain itu, penting untuk mempelajari label perhiasan dengan cermat, yang, sesuai dengan hukum Rusia, harus memiliki semua barang berharga - diisi sesuai dengan standar Industri dan menyertakan informasi tentang sisipan dan karakteristiknya. Jika batu tersebut berasal dari sintetis, ini akan ditampilkan.
  2. Periksa batu dengan hati-hati dalam cahaya terang dengan kaca pembesar. Safir alami tanpa inklusi dan kotoran yang terlihat jarang terjadi, biaya spesimen semacam itu sangat tinggi. Dalam perhiasan wanita dari kisaran harga menengah, kehadiran inklusi adalah tanda pasti kealamian. Sebagai aturan, analog yang disintesis homogen baik dalam warna dan transparansi - hanya keberadaan gelembung gas yang mungkin.
  3. Jika Anda membeli produk dengan safir yang diproses di luar Rusia, maka pada label perhiasan Anda dapat menemukan penunjukan berikut di antara karakteristiknya: VVS (dengan inklusi kecil yang hampir tidak terlihat), VS (dengan inklusi kecil yang tidak signifikan), SI (dengan inklusi kecil yang tidak signifikan). inklusi yang terlihat), I (dengan inklusi yang terlihat jelas). Karakteristik transparansi FI hanya berlaku untuk batu yang disintesis, ini menunjukkan transparansi mutlak dari mineral. Safir alami dengan karakteristik ini tidak ditemukan di alam.
  4. Harga produk juga akan menunjukkan kealamian batu, tetapi hanya dengan syarat Anda akan melakukan pembelian di toko perhiasan tepercaya. Batu alam akan selalu lebih mahal daripada yang disintesis. Ini berlaku untuk semua produk, baik itu cincin, anting-anting, atau gelang wanita.
  5. Kotoran titanium sering ditambahkan ke safir sintetis, oleh karena itu, di bawah cahaya lampu ultraviolet, batu memperoleh warna kehijauan, tetapi safir alami tidak memiliki efek seperti itu, Anda hanya dapat melihat highlight putih.
  6. Karena kekerasannya, batu alam sulit rusak. Perhatikan permukaannya - itu harus benar-benar halus tanpa goresan terkecil, dan ujung-ujungnya harus rata dan tanpa bekas benturan.
  7. Batu komposit ditemukan dalam perhiasan kerajinan: bagian atas adalah safir alami, bagian bawah adalah kaca atau mineral yang lebih murah. Garis jahitan dapat ditemukan dengan kaca pembesar.
  8. Safir bintang memiliki kristal rutil dalam komposisinya, berkat itu efek visual khusus muncul di permukaan - ketika diputar, Anda dapat melihat bintang geser dengan empat, enam atau dua belas sinar. Di batu alam, bintang seperti itu bergerak di seluruh permukaan, di batu sintetis, itu hanya diamati di bagian tengah.
Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Perhiasan Duchess Kate Middleton

Mengevaluasi batu adalah tugas spesialis. Ingatlah hal ini jika Anda berencana untuk menghabiskan jumlah yang cukup besar untuk pembelian safir atau produk dengan mineral ini.

Armonissimo
Tambah komentar

;-) :| :x : bengkok: :tersenyum: :syok: : Sad: : Roll: : razz: : Oops: :o : Mrgreen: : Lol: : Ide: :menyeringai: : Evil: :menangis: :keren: : Arrow: : ???: :?: :!: