Cincin meterai dalam sejarah

Orang-orang mulai membuat cincin bahkan sebelum mereka belajar cara bekerja dengan logam - bahan paling umum untuk membuat perhiasan saat ini. Pada zaman kuno, tulang dan batu digunakan untuk ini, kemudian mereka beralih ke keramik yang diproses secara kasar dan, pada kenyataannya, logam. Fungsi aksesori dan elemen gaya baru-baru ini menjadi fitur utama cincin, sementara pada awalnya memakainya adalah tanda status atau makna simbol agama.

Cincin baja pria Mr. Jones BR8-389

Di Mesir Kuno dan Mesopotamia, cincin dengan batu dan berbagai simbol dipakai oleh firaun, keluarga dan pejabat tinggi mereka, dan jumlah cincin di satu tangan bisa melebihi jumlah jari. Dalam Perjanjian Lama, cincin disebutkan sebagai tanda kekayaan - cincin itu tidak hanya dimiliki oleh orang Mesir, tetapi juga oleh orang Yahudi yang kaya. Simbol cincin yang luar biasa atau, setidaknya, posisi tinggi, disajikan bagi banyak orang di berbagai tahap perkembangan peradaban.

Nilai yang sangat penting dan hampir hilang saat ini dari salah satu jenis cincin - cincin meterai - adalah sebagai tanda tangan pemiliknya. Mereka dipakai secara universal dan terus-menerus digunakan untuk tujuan yang dimaksudkan oleh para bangsawan, raja, dan pejabat tinggi gereja di Eropa Abad Pertengahan dan kemudian. Penyebutan ini ditemukan dalam dokumen sejarah dan karya seni, dan cincin itu sendiri saat ini disimpan dalam jumlah besar di museum.

Stempel perak pria "Graf Rings" Nord PN-k4 / s dengan zirkonia kubik

Perbedaan utama antara segel dan cincin lainnya adalah bahwa harus ada platform datar di atasnya, di mana gambar lambang atau inisial pemilik diperas dalam gambar cermin. Bentuk tapak bisa persegi, persegi panjang, bulat, lonjong atau bahkan sembarang, dan selain lambang dan inisial, gambar dapat menandai milik sekelompok orang tertentu, mengandung simbol kepercayaan atau tanda pembeda lainnya. .

Cincin meterai perak pria ESTET Moscow

Jejak segel dalam lilin cair atau lilin lunak, atau jejak pewarna yang sebelumnya dicelupkan ke dalam cincin, berfungsi sebagai tanda tangan pemilik cincin dan membuktikan keaslian surat atau keputusan itu. Lilin penyegel dengan jejak penulis juga berfungsi sebagai jaminan terhadap pembukaan - untuk membaca surat atau gulungan seperti itu, lilin penyegel yang mengeras harus dipatahkan, merusak segel, yang tidak mungkin direproduksi. Oleh karena itu, stempel dibuat dalam satu salinan dan menjadi milik seseorang berdasarkan hak kesulungan atau setelah ia menerima posisi tinggi di pengadilan.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  BlueRock Diamonds menambang berlian terbesar dalam sejarahnya
Cincin meterai perak pria ESTET Moskow dengan batu akik

Saat ini, fungsi segel ini praktis tidak digunakan - kecuali bahwa kadang-kadang, sebagai tindakan boros atau saat membuat barang unik, Anda dapat membuat kesan, setelah menyimpan setidaknya lilin sebelumnya. Bagi orang modern, bentuk dan bahan cincin lebih penting, begitu juga dengan simbol atau sosok yang digambarkan di atas.

Cincin meterai perak pria dengan zirkonia kubik

Dengan tidak adanya kebutuhan untuk "menandatangani" dengan cincin, batu mulia dan semi mulia sering kali bertatahkan di bagian atas hari ini. Paling sering, berlian atau zirkonia kubik, batu akik, onyx, obsidian, jasper dan lainnya, seringkali kristal hitam, dikombinasikan dengan emas dan perak. Cincin jantan mungkin tidak berisi platform di atasnya, tetapi sosok cembung berbentuk kepala singa atau elang, serta hanya sebuah batu besar. Semakin ekspresif sebuah cincin, semakin besar kemungkinan pemiliknya termasuk dalam kelompok sosial tertentu, yang ditunjukkan oleh perhiasan di jari.

Cincin meterai perak pria dengan zirkonia kubik, onyx

Cincin perak dengan batu besar atau patung sering dikenakan di jari kelingking, ibu jari atau jari telunjuk; pemiliknya kemungkinan besar adalah perwakilan dari subkultur atau memiliki profesi kreatif, misalnya, seorang seniman, perancang busana atau musisi. Versi cincin yang lebih singkat, paling sering terbuat dari emas putih atau kuning, mungkin dengan batu yang sangat indah, sering dapat dilihat di tangan seseorang dengan profesi, bisnis, dan status tertentu yang lebih tradisional.

Banyak cincin meterai dikaitkan secara eksklusif dengan perhiasan pria, tanda raja dan paus (cincin Paus disebut "cincin nelayan" adalah salah satu simbol Katolik yang terkenal). Namun jangan lupa bahwa baik di Mesir maupun di Eropa, dalam banyak kasus, perempuan juga menerima kekuasaan tertinggi, dan terkadang mereka membuat sejarah di bawah bayang-bayang laki-laki yang menduduki jabatan tertinggi. Segel itu dulunya bisa menjadi milik seorang wanita bangsawan, dan juga sebuah cincin yang tak ternilai harganya milik seorang ratu.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Ultimate Dreams - XNUMX cincin kawin teratas untuk ditambahkan ke daftar keinginan Anda.

Saat ini, cincin untuk wanita disajikan dalam berbagai merek perhiasan. Perhiasan seperti itu membedakan seorang wanita dengan karakter yang kuat, kuat dan percaya diri, yang tidak ragu untuk menyatakan dirinya di depan umum.




Armonissimo
Tambah komentar

;-) :| :x : bengkok: :tersenyum: :syok: : Sad: : Roll: : razz: : Oops: :o : Mrgreen: : Lol: : Ide: :menyeringai: : Evil: :menangis: :keren: : Arrow: : ???: :?: :!: