Buah delima dalam perhiasan

Buah delima yang sakral dan indah hari ini akan menjadi bahan kekaguman kami, para pembaca yang budiman! Perhiasan dan perhiasan

Buah delima yang sakral dan indah hari ini akan menjadi bahan kekaguman kami, para pembaca yang budiman! Pengerjaan perhiasan dari buah ini selalu menimbulkan kegembiraan, dan simbolisme yang mendalam dari buah ini membuat inkarnasi perhiasan dari buah delima semakin menarik.

Simbol kehidupan dan kematian. Dua konsep yang tampaknya saling eksklusif - itulah simbolisme buah delima.

Buah delima kaya tidak hanya karena rasanya, tetapi juga sejarah budayanya. Beberapa sejarawan agama berpendapat bahwa buah terlarang inilah yang dicoba oleh Hawa, diikuti oleh Adam. Delima, bukan apel—nama latinnya punica granatum—berarti apel berbutir atau berbiji.

Sejarah duniawinya dimulai pada awal peradaban tertulis, ketika buah ini adalah salah satu buah yang paling awal dibudidayakan oleh manusia.

Simbolisme dan ritual berkembang seputar buah ini yang berlanjut hingga saat ini.

Orang Persia kuno percaya bahwa benihnya mewakili kesuburan dan siklus kelahiran kembali, sebuah kepercayaan yang dianut oleh orang-orang Yunani dan Mesir sezaman mereka dalam vas berbentuk delima yang ditemukan di makam Tutankhamun.

Di beberapa wilayah Yunani dan Turki modern, masih ada tradisi bagi pengantin wanita untuk melemparkan buah delima utuh ke depan pintu rumah barunya: biji yang tersebar melambangkan jumlah anak yang akan dikaruniai oleh pengantin baru.

Orang Akkadia di Mesopotamia juga menyamakan buah berwarna merah tua dengan kesuburan dan mempersembahkan buah tersebut kepada patung Ishtar, dewi cinta dan kesuburan.

Orang Babilonia memuja buah yang berbunga dan dikatakan menonjol di Taman Gantung Babilonia, salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia Kuno, sebagaimana orang Yunani menyebutnya.

Kehidupan abadi

Status modern buah delima sebagai makanan super anti-penuaan mungkin tidak terlalu mengada-ada, karena buah ini juga pernah melambangkan kehidupan abadi.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Bagaimana memilih anting pertama untuk seorang gadis?

Raja Persia Xerxes, yang memerintah pada abad kelima SM, konon menerjunkan pasukan pejuang melawan Yunani dengan tombak yang diberi garnet perak dan emas sebagai pengganti bilah tajam, sebagai simbol kekuatan dan keabadian.

  • Saya ingin membuat penyimpangan kecil - lihat potret Xerxes (abad ke-16) dan bagaimana dia digambarkan dalam film laris Hollywood...

Secara tradisional, seteguk jus buah diberikan kepada mereka yang berada di ambang kematian dengan harapan dapat menyembuhkan dan memperpanjang hidup mereka, dan beberapa biji buah juga ditempatkan di mulut seseorang yang sudah meninggal.

Ritual khusus ini juga dilakukan oleh bangsa Sumeria, yang tinggal di negara tetangga Mesopotamia dan menganggap benih tersebut suci. Dengan mempersembahkannya kepada orang yang meninggal, mereka percaya bahwa orang yang meninggal akan menjadi abadi.

Dalam agama Kristen, seniman Renaisans menggambarkan bayi Yesus di pangkuan ibunya, sering kali memegang buah delima - kali ini melambangkan kehidupan baru dan harapan bagi umat manusia. Asosiasi ini muncul di banyak karya seni baik dari abad ke-15 dan ke-16.

Madonna dengan Delima, Sandro Botticelli 1487

Dalam mitologi Yunani, tanaman ini juga disebut "buah orang mati" dan konon tumbuh dari darah Adonis. Tapi di sini buahnya tampaknya melampaui dunia orang hidup dan orang mati, dan yang paling terkenal dipersembahkan kepada Persephone oleh Hades.

Kisah cinta Hades dan Persephone

Detail dari lukisan Dante Gabriel Rossetti “Proserpina” (1882). Minyak di atas kanvas. Museum dan Galeri Seni Birmingham, Inggris

Sebuah mitos menakjubkan tentang siklus musim di bumi, tentang bagaimana kehidupan dan kematian terkait erat, menceritakan bagaimana dewa dunia bawah orang mati, Hades, jatuh cinta dan menculik dewi Musim Semi yang cantik dan muda - Persephone (Proserpina ).

Penculikan Persefone

Mitos ini juga tentang cinta keibuan - lagipula, ibu Persephone, dewi kesuburan Demeter, sangat sedih dengan kehilangan putrinya sehingga musim dingin pun tiba di bumi...

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Hal baru musim semi dalam perhiasan

Simbolisme Demeter menarik - dia biasanya digambarkan dengan telinga gandum hitam (gandum) dan sabit.

Kisah kembalinya Proserpina dari kerajaan Hades memang cukup panjang, namun apa peran buah delima di dalamnya? Anehnya, peran buah terlarang. Proserpina bisa saja kembali selamanya ke dunia orang hidup jika dia tidak makan apapun di dunia orang mati, tapi dia tergoda oleh beberapa biji delima...

Dan mulai sekarang dia harus tetap bersama Hades selama-lamanya. Namun ibu Demeter begitu mengkhawatirkan putrinya sehingga Dewa Tertinggi Zeus tetap memutuskan bahwa Proserpina akan tinggal di dunia bawah selama 6 bulan (tepatnya 6 biji delima) dan kembali ke ibunya selama 6 bulan. Maka, ketika Proserpina meninggalkan suaminya, musim semi dan musim panas tiba di bumi, dan ketika dia kembali ke Hades, musim dingin menyelimuti bumi dengan dinginnya.

Sebuah mitos yang luar biasa. Setiap kali saya membacanya kembali, mempelajari arketipe para dewa dan keseluruhan kisah cinta dua tokoh antagonis ini, saya memahami betapa hidup dan mati saling terkait dan tidak ada yang terbatas di dunia terbaik ini.

Ya, makna paling mistis dan tak terpahami pada buah ini...

Telusuri galeri dekorasi berupa buah delima:

Verdura | Perhiasan bagus

Buah delima yang sakral dan indah akan menjadi bahan kekaguman kita hari ini, para pembaca yang budiman! -13-2

Buah delima yang sakral dan indah akan menjadi bahan kekaguman kita hari ini, para pembaca yang budiman! -13-3

Bros Michelle Ong Garnet berwarna emas putih dan kuning dengan berlian rubi, coklat, tidak berwarna dan kuning.

Perhiasan yang dibuat oleh para perajin perhiasan berupa garnet, selain untuk keanggunan estetika, juga melambangkan kepenuhan hidup, kekayaan, dan kesehatan.

Rumah Perhiasan Anna Nova
Dekorasi meja dari emas, batu permata dan enamel, Verdura, garnet mewah yang disorot dalam enamel multi-warna cerah, dengan banyak batang rubi, turmalin merah muda, dan “biji” citrine. Daunnya bertatahkan demantoid bulat dan berlian berwarna