Raja Mutiara Mikimoto Kōkichi dan perhiasannya

Raja Mutiara Kokichi Mikimoto Merek perhiasan

Nama ini dikenal tidak hanya di Jepang, tetapi di seluruh dunia. Untuk semua pecinta perhiasan, namanya dikaitkan dengan mutiara dengan kualitas terbaik. Sampai awal abad ke-20, mutiara alam, atau mutiara oriental, bahkan melebihi nilai berlian. Sekarang mereka telah menguasai metode budidaya mutiara buatan, sulit dipercaya.

Seperti yang Anda ketahui, moluska, bereaksi terhadap partikel asing yang secara tidak sengaja masuk ke cangkangnya, menyelimuti mereka dengan zat - ibu dari mutiara. Ini adalah bagaimana mutiara terbentuk. Kecemerlangannya yang indah dijelaskan oleh pembiasan sinar cahaya di lapisan mutiara. Perhiasan percaya bahwa mutiara alami terbaik adalah mutiara dari Teluk Persia, di mana ia mulai ditambang setidaknya 2000 tahun yang lalu. Faktanya, itu ditambang di semua laut selatan.

Raja Mutiara Kokichi Mikimoto

Mutiara budidaya dibentuk dengan cara yang sama seperti mutiara alami, hanya dengan sedikit campur tangan manusia. Metode budidaya yang unik ini dikembangkan di Jepang, meskipun metode cerdik ini telah dikenal di China sejak abad ke-13. Dan Mikimoto Kōkichi adalah salah satu yang pertama mempelajari masalah ini.

Dan semuanya dimulai dengan cukup biasa-biasa saja. Kōkichi berasal dari keluarga miskin, ayahnya memiliki sebuah kedai kecil di mana hidangan utamanya adalah mie buatan tangan. Kōkichi kecil ditugaskan ke sekolah di mana dia tidak belajar lama. Keluarga itu berada dalam kemiskinan, jadi Kōkichi segera harus berhenti mengajar dan mulai membantu keluarga. Dia mulai menjual mie melalui pengiriman, dan kemudian mendapat pekerjaan sebagai penjual di toko sayur. Jadi hari-hari berlalu...

Ketika Kōkichi memulai sebuah keluarga, pada awalnya ia melanjutkan kegiatan yang sama - menjual mie dan sayuran. Tetapi pendapatan tidak tumbuh, segalanya berjalan sangat buruk. Kemudian, setelah berkonsultasi dengan istrinya, ia membeli dengan uang dari mahar istrinya, sebuah peternakan kecil untuk pembibitan dan penjualan tiram yang dapat dimakan. Biasanya tiram dikumpulkan di pantai, tetapi mereka yang memiliki setidaknya beberapa peluang ditanam di kandang. Inilah yang dilakukan Kōkichi. Tetapi bahkan di sini semuanya tidak mudah, semuanya berjalan dengan berbagai tingkat keberhasilan. Begitu dia pergi ke Ueno, di mana Mikimoto membawa tiramnya untuk dijual, dia secara tidak sengaja bertemu dengan seorang profesor di Universitas Tokyo, seorang spesialis biologi kelautan yang terkenal.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Intisari alam dalam perhiasan Cindy Chao

Setelah berbicara tentang topik yang dekat dengan mereka, profesor menyarankan Kōkichi tidak hanya untuk menjual tiram untuk gourmets, tetapi juga untuk menguasai budidaya mutiara, karena Mikimoto sendiri memiliki tiram yang tepat untuk memulai bisnis ini. Orang Cina telah melakukan ini sejak lama, meskipun mereka tidak menanam mutiara laut, tetapi mutiara sungai, tetapi mereka tidak memiliki kualitas dan keindahan yang dibutuhkan di pasar.

Kokichi Mikimoto - Raja Mutiara

Mikimoto menggunakan tiram dari varietas Akoya, mencoba berbagai cara pemeliharaan, memasukkan butiran pasir dengan ukuran berbeda ke dalam tubuh moluska, dan mencari tempat yang optimal untuk memasukkan sebutir pasir. Hari demi hari, bulan berlalu, dan tiba-tiba, Teluk Simmei kebanjiran, plankton mati, dan tiram mulai mati di belakangnya. Beberapa Kōkichi berhasil menyelamatkan, tetapi banyak yang harus dimulai dari awal lagi.

Dan entah bagaimana, saat membuka cangkang lain untuk diperiksa, Kōkichi menemukan mutiara di dalamnya. Itu adalah sebuah kemenangan. Sejak saat itu, Mikimoto mulai bekerja dengan semangat yang lebih besar. Terlepas dari kenyataan bahwa pada saat itu sumber daya keuangannya berada dalam kondisi yang paling menyedihkan, dan istrinya, yang merupakan asisten dan temannya yang setia, tiba-tiba meninggal, Mikimoto Kōkichi dengan gigih terus bertindak. Pada tahun 1896, ia mengajukan paten untuk metodenya menumbuhkan mutiara.

Dan pada tahun 1905, Mikimoto menemukan di antara kerang yang tumbuh mutiara bundar yang cukup besar berwarna merah muda pucat. Eksperimen berakhir dengan kemenangan, dan sekarang Mikimoto telah mulai mentransfer teknologinya untuk menumbuhkan mutiara menjadi produksi massal. Segera dia membuka tokonya sendiri, di mana keindahan unik mutiara yang tumbuh di pertaniannya menghiasi kalung, gelang, liontin, anting-anting.

Ternyata harta mutiara Mikimoto sama sekali tidak kalah kualitasnya dengan sampel dari India, Arab, Ceylon. Mikimoto telah mencapai hasil yang luar biasa. Sekarang mutiara yang sama, yang sampai sekarang tampak sangat langka dan tidak mungkin dicapai dan diperoleh dengan kerja keras para penyelam yang berbahaya, ada di tangannya.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Karya agung dari rumah perhiasan ANNA NOVA

Dan apakah sesederhana itu? Tidak, tampaknya hanya bagi mereka yang sama sekali tidak tahu berapa banyak pekerjaan yang telah dicapai dengan hasil yang mengesankan. Bagaimanapun, bahkan sekarang, ketika percobaan selesai dan hanya mutiara yang tersisa untuk dipanen, namun, bahkan sekarang hanya setengah dari cangkang moluska yang dioperasikan oleh spesialis Mikimoto yang menghasilkan produk, dan di antara mereka hanya 5% dari mutiara yang tertinggi. kualitas. Oleh karena itu, panen besar dimungkinkan dengan perluasan skala produksi. Di dekat kampung halaman Toboi, tempat Mikimoto dulu masih kecil, dia membeli sebidang tanah untuk pertanian baru.

Di pulau Ojima, tempat pertanian pertamanya berada, sebuah kompleks dibangun, yang mencakup produksi untuk menanam kerang, ruang demonstrasi, toko penyortiran, toko.

Toko-toko tidak hanya menjual perhiasan mutiara yang indah, tetapi juga mutiara individu, yang dapat Anda beli dalam jumlah berapa pun dan membuat perhiasan sendiri dengan desain Anda sendiri. Ada juga restoran dan berbagai pertunjukan air. Dari mutiara, seperti dari desainer anak-anak, Mikimoto mulai mengumpulkan produk - salinan kuil dan monumen terkenal, burung, kupu-kupu, patung Buddha, dan banyak lagi. Ini adalah produk mutiara yang luar biasa indah yang terbuat dari mutiara yang bagus dan berkualitas tinggi. "Pernak-pernik" lucu sangat mahal.

perhiasan mutiara mikimoto
perhiasan mutiara mikimoto

Mikimoto, yang pernah memulai berdagang mie, telah menjadi salah satu orang terkaya di negeri ini. Dia menggunakan banyak uang untuk melengkapi seluruh area, di mana dia membangun rumahnya yang besar di tepi pantai, yang disebut Shinjukaku, atau Istana Umur Panjang. Nama itu dirasakan oleh telinga sebagai Istana Mutiara. Mikimoto menata jalur kereta api dan jalan raya yang membawa turis ke Pulau Mutiara, menanam pohon ceri, maple, dan kapur barus.

Baik jalan maupun pulau membuat orang senang dengan keindahan pemandangan setiap saat. Dan dia sendiri juga bekerja untuk waktu yang lama di mikroskopnya, dan kadang-kadang, di waktu luangnya, dia suka duduk di antara pohon-pohon yang tumbuh, melihat ke laut yang jauh.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Perhiasan mode Nouvelle: inspirasi menyegarkan

Apa yang dia pikirkan? Mungkin tentang betapa sulitnya hidupnya dimulai, atau tentang fakta bahwa segala sesuatu yang diperoleh dan diciptakan adalah masalah kerja keras dan terbesar. Atau mungkin segala sesuatu di dunia ini fana, dan kehidupan duniawi adalah sesaat, dan keabadian - mereka tidak memikirkannya saat Anda masih muda ...

cincin mutiara mikimoto