Amber - sejarah batu matahari

Liontin kuning Organik

Batu kuning itu disebut emas dari Utara. Ini adalah resin padat pohon jenis konifera, mengandung karbon, hidrogen dan oksigen dalam komposisi utama. Amber memiliki warna kuning - dari kuning muda hingga merah, di antaranya ada kuning-madu, kuning-oranye dan banyak lainnya, ada juga batu biru dan hijau, dan bahkan hitam.

Sejarah produk batu dan amber di dunia kuno

Sejak zaman kuno, amber telah digunakan tidak hanya sebagai penyembuh penyakit, tetapi juga perhiasan dibuat darinya. Itu telah lama memasuki kehidupan penduduk pantai Laut Baltik. Jimat, manik-manik, patung-patung binatang ditemukan di situs kuno manusia. Baltik amber bahkan mencapai Mesir. Di makam Firaun Tutankhamun, sebuah mahkota yang dihiasi dengan ambar Baltik dan berbagai barang pemakaman amber ditemukan.

British Museum di London memiliki obelisk Asyur dengan prasasti yang menyebutkan amber. Ada deskripsi amber dalam puisi Yunani kuno. Misalnya, Homer, yang menggambarkan dekorasi istana raja Spartan Menelaus, mencantumkan emas, perak, gading, dan elektron - ini adalah cara orang Yunani kuno menyebut amber.

Informasi tentang amber ditemukan dalam karya-karya Plato, Hippocrates, Aeschylus. Dan filsuf Thales menggambarkan sifat-sifat amber.

Penyair Romawi Ovid menceritakan sebuah legenda indah tentang Phaeton, putra Helios, dewa Matahari. Phaeton memohon ayahnya untuk mengemudi melintasi langit dengan kereta emasnya yang dikendarai oleh empat kuda berapi-api. Helios menolak putranya untuk waktu yang lama, namun menuruti permintaannya. Tangan Phaethon yang lemah tidak bisa menahan kuda, mereka membawanya dan membakar bumi dan langit. Zeus marah dan menghancurkan kereta dengan kilat. Phaeton jatuh ke sungai Eridanus. Para suster dengan sedih berduka atas kematian saudara laki-laki mereka yang terkasih, dan air mata yang jatuh ke sungai berubah menjadi kuning.

Patung kuning kuno

Ada legenda lain, tetapi di masing-masingnya, amber dikaitkan dengan air mata. Di era Roma kuno, dengan kecintaannya pada kemewahan dan kekayaan, kemuliaan amber juga bersinar. Bangsa Romawi menghargai keindahan batu dan membuka jalan ke pantai Baltik. Secara bertahap tempat-tempat perdagangan ambar muncul. Berita tentang batu surya juga mencapai negara-negara Arab, di mana ambar menjadi tidak kalah populer daripada di Eropa.

Apa pun namanya - "sepotong matahari", "batu matahari", "dupa laut". Orang Yunani menyebut amber elektron atau electrium, yang berarti "brilian". Batu bercahaya mengingatkan mereka pada bintang Electra. Selain itu, batu memiliki kemampuan untuk menggemparkan selama gesekan dan menarik benda-benda ringan.

Batu kuning

Nama Jerman - "batu panas" mencerminkan sifat lain darinya - mudah dinyalakan dan dibakar dengan nyala api yang indah, memancarkan bau yang menyenangkan. Nama Lituania "gintaras" dan nama Latvia "dzintars" mencerminkan properti lain dari batu itu - "perlindungan dari penyakit". Di Rusia, amber disebut "latyr" atau "alatyr" dan juga memiliki khasiat penyembuhan.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Mutiara Akoya - asal, varietas

Ketika mode amber dimulai di Roma kuno, patung-patung, relief, potret, kalung, perhiasan berukir, wadah dupa, dan mangkuk anggur dibuat dari batu. Orang-orang terkaya di Roma mendekorasi vila dan kolam renang mereka dengan amber. Harga amber saat itu tinggi - patung kecil yang terbuat dari amber harganya lebih mahal daripada budak yang masih hidup.

Banyak bangsawan Roma membawa bola kuning, mendinginkan tangan mereka dalam panas. Tingginya harga amber dijelaskan tidak hanya oleh keindahan batu, tetapi juga oleh sifat penyembuhan yang diakui oleh semua dokter. Kekaisaran Romawi jatuh, dan seni pahat amber berangsur-angsur jatuh ke dalam pembusukan.

Sejarah perhiasan dengan amber dari dunia kuno hingga saat ini

Sejarah batu amber di Abad Pertengahan

Pada Abad Pertengahan, batu bercahaya jarang digunakan, pada waktu itu, karena kerapuhan dan kerapuhannya, batu itu tidak dihormati. Tapi di Timur Jauh, amber diperlakukan berbeda. Di Cina dan Jepang, amber berwarna ceri sangat dihormati. Batu-batu ini dianggap sebagai tetesan beku darah naga, hewan suci dari siklus timur tahunan 12 tahun. Oleh karena itu, hanya kaisar dan mereka yang terkait dengan mereka yang bisa memakai amber ceri.

Pada Abad Pertengahan, produksi massal patung-patung miniatur dimulai di Cina dan Jepang. Mereka diukir dari berbagai bahan, termasuk amber. Pemotong batu dan perhiasan Jepang pada waktu itu mencapai keterampilan tertinggi dalam membuat patung-patung dan perhiasan asli dan elegan. Mereka menggabungkan ambar dengan batu-batu berharga lainnya, mengoleskan bubuk emas dan perak ke batu itu, kemudian berulang kali memolesnya, memasang amber dengan emas dan perak, bertatahkan gading.

Pada abad ke-13, periode baru dimulai untuk ambar. Itu adalah zaman tentara salib yang menaklukkan Baltik yang kaya ambar dan memonopoli ekstraksi dan perdagangan batu matahari. Pada saat ini, amber membawa kebahagiaan bagi beberapa orang.

Mereka yang mengeluarkan dekrit, merampok negara-negara Baltik, batu itu membawa kekayaan dan kekuasaan, tetapi ini tidak membuat mereka lebih bahagia, karena kekayaan yang diperoleh harus disimpan agar tidak hilang, dan dengan itu kepala. Adapun orang biasa, lebih mudah untuk berurusan dengan mereka - ada dekrit yang melarang pengumpulan ambar dan, terlebih lagi, memprosesnya.

Peti mati kuning

Pengadilan menghukum yang tidak patuh, ada algojo khusus untuk eksekusi. Orang-orang Baltik menyimpan memori penguasa kejam untuk waktu yang lama, dari generasi ke generasi mereka mewariskan cerita yang terbentuk menjadi legenda tentang penakluk Teutonik. Ordo Teutonik melarang semua pekerjaan pemotongan batu, sesuatu yang telah menjadi bisnis utama di Baltik selama berabad-abad.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Bagaimana Mutiara Souffle Terjadi

Semua ambar yang ditambang sekarang dijual, dan tentara salib menerima keuntungan luar biasa. Ini adalah kasus sampai pertengahan abad ke-15. Kemudian pengembangan dua pusat besar untuk produksi produk amber dimulai, di Danzig (Gdansk) dan Koenigsberg (Kaliningrad). Semua ini dipimpin oleh Master terakhir Ordo Teutonik dan Adipati Prusia pertama, Albrecht dari Brandenburg.

Produk amber dari pusat seni yang terbentuk berbeda satu sama lain. Di Danzig, seni memotong batu memiliki orientasi keagamaan (salib, gambar pahatan orang-orang kudus, rosario, altar), di Königsberg itu sekuler (cangkir, vas, mangkuk, patung-patung, tempat lilin, peti mati, peralatan makan, papan catur, dll.).

Manik-manik Amber

Amber di era Barok dan hari ini

Pada abad ke-17, seni mengolah amber berada pada level tertinggi, sepertinya tidak ada yang tidak mungkin untuk menciptakan keindahan produk amber lagi. Bertatahkan emas, perak, gading, mutiara dilakukan.

Ukiran virtuoso yang bagus, kemampuan pengrajin untuk membuat produk amber dalam bentuk mosaik, komposisi dari berbagai jenis amber, kombinasi warna yang kontras, ukiran menggunakan kertas timah berwarna - semua ini menunjukkan kesempurnaan dan keindahan batu surya.

Teknik mosaik, di mana pelat kuning ditumpangkan di atas dasar kayu, sangat disukai oleh para pemahat. Dengan cara ini, dimungkinkan untuk membuat produk berukuran besar. Peti bertingkat, lemari dibuat, bahkan dinding kamar dipangkas dengan ambar.

Prusia aktif melakukan penjualan produk amber. Di banyak negara Eropa dan Asia, karya seni ukir unik pada ambar muncul, lebih sering disajikan sebagai hadiah diplomatik. Kamar Gudang Senjata Kremlin Moskow memiliki banyak koleksi barang-barang tersebut. Barang-barang yang tidak biasa dan mewah yang terbuat dari amber juga tersedia di istana raja-raja Prancis.

Produk dengan batu amber - anting-anting

Inventaris harta amber menyebutkan banyak barang, seperti lemari, cermin dalam bingkai amber, dan vas. Semuanya didekorasi dengan relief, patung, dan ornamen terbaik. Beberapa dari mereka disajikan oleh raja sebagai hadiah untuk tamu-tamu terhormat, yang lain disimpan di Louvre.

Abad ke-17 membawa kreasi unik pemahat batu matahari ke perbendaharaan dunia. Pada abad ke-18, ruang amber yang terkenal diciptakan, yang menjadi puncak seni pemotongan batu.

Beberapa produk amber terbaik disimpan di kastil kerajaan Rosenberg di Kopenhagen, di museum Wina, Victoria dan Albert di London, di Florence, di kastil Marienburg di Malbork, di banyak museum di Jerman.

Beberapa tahun yang lalu, Museum Amber Dunia dibuka di pulau St. Thomas. Koleksinya meliputi berbagai jenis amber, model cantik dari tiga kapal tempat Columbus tiba di pantai Amerika. Dekorasi interior tempat museum juga tidak biasa, komposisi "Hutan Amber" dan "Air Terjun Amber" unik dalam keindahannya. Dalam komposisi terakhir, aliran air nyata mengalir di dinding kuning.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  15 Mineral Hijau yang Kurang Diketahui

Produk dengan batu amber - anting-anting

Beberapa kata harus dikatakan tentang Ruang Amber, yang merupakan mahakarya seni amber. Sejarahnya dimulai pada 1701 di Prusia. Atas perintah Raja Prusia yang bertahta, direncanakan untuk membangun kembali istana-istana di Berlin. Jadi raja dan ratu memutuskan untuk membuat kantor kuning yang tidak biasa.

Pekerjaan berlangsung lambat, sehingga baik raja maupun ratu tidak sempat melihat perubahan yang direncanakan di istana. Dan raja baru, putra yang sebelumnya, Friedrich Wilhelm I, pertama-tama menghentikan semua pekerjaan, dan kemudian pada 1716, sehubungan dengan kesimpulan aliansi antara Rusia dan Prusia, ia memberikan hadiah kepada Kaisar Rusia Peter I - Kabinet Kuning. Peter I, dengan sangat gembira, kembali "hadiah" - dia menghadiahkan 55 granat raksasa dan piala gading, dieksekusi dengan tangannya sendiri ...

Ruang Amber disimpan di Istana Catherine, yang ditangkap dan dirampok oleh fasis Jerman selama Perang Patriotik Hebat. Ruang Amber telah dicuri. Dari tahun 1942 hingga musim semi 1944, panel-panel Ruang Amber terletak di salah satu aula Istana Kerajaan Koenigsberg. Pada April 1945, setelah penyerbuan kota oleh pasukan Soviet, ruangan itu menghilang tanpa jejak, nasibnya masih menjadi misteri.

Produk dengan batu amber - anting-anting

Dari 1981 hingga 1997, pekerjaan dilakukan untuk merekonstruksi Ruang Amber. Pada peringatan 300 tahun St. Petersburg pada tahun 2003, Ruang Amber dipulihkan lagi dari ambar Kaliningrad dengan uang dari Rusia dan Jerman. Keajaiban dunia kedelapan sekarang dapat dilihat lagi di Istana Catherine.

Eksposisi yang tidak biasa - "Amber Cabin" terletak di Museum of the World Ocean di Kaliningrad. Di sini, semua barang, termasuk barang-barang rumah tangga, elemen interior terbuat dari amber atau bertatahkan.

Di kabin, alat penjelajah, peta, objek etnografi, model kapal mini, gambar mosaik - mawar angin, dibuat di langit-langit, panel dekoratif - "Peta Dunia", di mana berbagai teknik pemrosesan kuning dibuat. amber.

Anda dapat berbicara tentang keindahan amber dan seni pemahat batu, tentang eksposisi unik, tentang koleksi produk amber terbaik untuk waktu yang sangat lama. Alam memberi batu itu kekayaan warna yang luar biasa, amber bersinar di bawah sinar matahari, dan tampaknya begitu hangat saat disentuh ...



Cincin dengan batu amber
Cincin dengan batu amber
Cincin dengan batu amber
Perhiasan dengan amber

Источник