Dalam Penerbangan Saja: Sejarah Aviator's Watch. Bagian kedua




Selama Perang Dunia Kedua dan periode pascaperang, persyaratan jam tangan pilot meningkat tajam. Panggilan yang mudah dibaca dan iluminasi - itu tidak lagi cukup. Produsen menanggapi permintaan tersebut dan mulai mengembangkan model teknologi dan fungsional.

Bantuan untuk pilot

Namun, pembuat jam melakukan upaya serius untuk membuat hidup lebih mudah bagi pilot di tahun 30-an. Pada tahun 1936, pabrik IWC mempresentasikan rilis penerbangan pertamanya, Jam Tangan Pilot Khusus. Model ini dibedakan oleh dial yang dapat dibaca dengan baik dan angka Arab luminescent besar. Dengan bantuan penanda berbentuk panah pada bezel yang berputar, dimungkinkan untuk menandai waktu lepas landas. Jam Tangan Pilot Khusus, yang mampu menahan fluktuasi suhu yang parah dari -40 hingga + 40C, sangat membantu pilot dalam kondisi yang sulit.

Beberapa tahun kemudian, IWC membawa Big Pilot's Watch ke pasar, model yang turun dalam sejarah penerbangan. Dial mengingatkan pada instrumen kokpit pada waktu itu: pada jam 12 ada penanda segitiga, yang hingga hari ini tetap menjadi ciri khas jam tangan pilot IWC. Segitiga sama sisi bercahaya ini (seringkali dengan dua titik di samping) membantu pilot penerbangan awal dengan cepat menentukan bagian atas dan bawah dial dan membaca waktu bahkan dalam jarak pandang yang buruk. Di sisi kasing ada mahkota berbentuk kerucut besar, dirancang sedemikian rupa sehingga dapat dengan mudah diputar dengan jari yang bersarung tangan.

Di tengah Perang Dunia II, pabrik Breitling mengubah pasar jam tangan penerbang yang praktis. 1942 - Premiere Chronomat, model yang dilengkapi dengan bezel aturan geser (dengan memutarnya, dimungkinkan untuk melakukan berbagai perhitungan matematis).

Sepuluh tahun kemudian, Breitling meluncurkan hit penerbang andalannya, Navitimer, yang pada dasarnya merupakan peningkatan ke Chronomat. Kemampuan untuk menghitung tingkat pendakian dan penurunan, konsumsi bahan bakar, dan kecepatan rata-rata - Anda dapat memahami mengapa Organisasi Internasional Pilot AOPA (Asosiasi Pemilik dan Pilot Pesawat) menjadikan Navitimer sebagai jam tangan resmi mereka. Merek Avi-8 Inggris juga dapat mengajukan status ini. Didirikan pada pertengahan 8-an, Avi-51 hanya memproduksi jam tangan aviator. Setiap model memiliki latar belakang sejarah: Hawker Hunter dinamai salah satu pesawat jet pertama, dan P-XNUMX Mustang menyandang nama pejuang Amerika ikonik dari Perang Dunia Kedua.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Batu apa yang modis untuk menghiasi jam tangan

Secara total, merek ini memiliki lima koleksi utama: Hawker Hurricane, Hawker Hunter, Hawker Harrier II, Lancaster Bomber, dan Flyboy. Ekspresif, andal, fungsional, dan demokratis dengan harga - Avi-8 adalah salah satu merek "penerbang" paling menarik di pasar.

Waktu di atas Atlantik

Tapi kembali ke periode pasca perang. Tahun 1950-an menyaksikan era penerbangan transatlantik tanpa henti, dan pilot menghadapi tantangan bepergian melintasi berbagai zona waktu. Kebutuhan untuk melacak waktu yang tepat dalam lingkungan seperti itu telah menghasilkan kolaborasi antara Pan Am dan merek Rolex. Hasil dari kemitraan ini adalah penciptaan Rolex GMT-Master yang ikonik.

Awalnya, Rolex GMT-Master diproduksi dengan pelat jam hitam dan bezel berputar dua nada (biru dan merah), yang untuk itu mereka mendapat julukan Pepsi. Model memiliki dua jam tangan. Satu, yang utama, "berfungsi" dalam format 12 jam, yang kedua melewati lingkaran 24 jam penuh. Dalam hal ini, tanggal di jendela terkait dengan jarum jam utama.

Jam tangan Rolex sederhana, nyaman, dan tidak terlalu mahal. Tidak mengherankan, GMT-Master, yang telah menjadi jam tangan resmi pilot Pan Am, dengan cepat mendapatkan popularitas yang luas.

Penghargaan untuk sejarah

Namun, Anda dapat menemukan alternatif yang layak untuk GMT-Master. Penikmat gaya vintage pasti akan menyukai Citizen Eco-Drive Avion. “Mereka mengingatkan pada penerbangan transatlantik tahun 1950-an,” pabrikan itu sendiri membuktikan kepada Avion. Kokoh dan ramping, jam tangan stainless steel ini memiliki tali kulit cokelat tebal dengan jahitan putih kontras. Dial dapat terbaca dengan sempurna, juga berkat tanda yang ekspresif.

Anehnya, menit ditampilkan dalam font putih yang paling menonjol. Digit 12 jam, seolah-olah, di bawah level, "di dalam" digit menit, disorot dalam font oranye yang lebih kecil. Lingkaran 24 jam bahkan lebih kecil, diameternya paling kecil. Ini bukan hanya keputusan gaya oleh Citizen, tetapi penghargaan terhadap tradisi penerbangan Perang Dunia Kedua. Menit ditampilkan dengan cara ini karena merupakan metrik terpenting dalam perhitungan navigasi pilot. Alih-alih angka "60" di lingkaran menit, ada penanda segitiga yang sudah dikenal.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Mengikuti perkembangan zaman - Model pria terpanas Fossil

Memerangi hari kerja

Mereka yang terpesona dengan kemitraan produsen jam tangan dengan penerbangan harus memperhatikan Luminox F-22 Raptor. Jam tangan titanium kuarsa tritium-backlit ini merupakan kolaborasi antara Luminox dan perusahaan pesawat Lockheed Martin. Arloji ini mendapatkan namanya untuk menghormati F-22 Raptor, pesawat tempur multi-peran generasi kelima. F-22, ditugaskan oleh Angkatan Udara AS pada awal XNUMX-an, mengambil bagian dalam pertempuran di Suriah.

Raptor, secara harfiah dikemas dengan teknologi tercanggih, adalah salah satu pesawat paling mahal di dunia, biayanya $ 146 juta. Jam tangan dengan nama yang sama, tentu saja, jutaan kali lebih murah, tetapi senama tidak diragukan lagi layak.

Armonissimo
Tambah komentar

;-) :| :x : bengkok: :tersenyum: :syok: : Sad: : Roll: : razz: : Oops: :o : Mrgreen: : Lol: : Ide: :menyeringai: : Evil: :menangis: :keren: : Arrow: : ???: :?: :!: