Seiko SSB411P1: kronograf yang tidak dapat dinilai dari foto

Tambahan baru Seiko untuk koleksi Musim Semi/Musim Panas 2022, kronograf SSB411P1, tidak mengesankan dalam foto. Pusher yang menonjol, dial datar dan agak sibuk, spidol abu-abu tidak jelas di hijau tua, campuran tangan perak dan putih… Jam tangan ini harus dipegang di tangan untuk melihat seberapa bagus jamnya.

Dan mereka SANGAT bagus - keindahan yang bijaksana dan detail yang bijaksana.

Dial lima lapis volumetrik

Dial, yang dalam foto terlihat agak datar dan berwarna-warni, ternyata merupakan desain yang rumit, elegan, dan berlapis-lapis:

  • Lapisan 1. Lapisan utama "nol" adalah bagian tengah pelat jam berwarna hijau tua yang dihiasi dengan garis-garis timbul ("dek jati"). Subdial bawah (detik kecil) adalah bagian darinya.
  • Lapisan 2. Di bawah lapisan utama adalah lubang subdial "pada 3" dan "pada 9": abu-abu gelap, dengan guilloche konsentris, yang dalam cahaya menciptakan efek sunburst ("sinar matahari"). Tepi rendah juga diguilloched. Bahkan lebih rendah adalah disk tanggal di aperture "pada 4:30".
  • Lapisan 3. Pelat abu-abu berasap tembus pandang. Ini melingkari tepi dial, menutupnya ke ujung bagian dalam penanda jam, dengan slot untuk sub-dial dan tanggal. "Pada pukul 6" pelat sebagian menutupi arena sepersekian detik - mirip dengan pewarnaan warna pada editor grafis, tetapi pada kenyataannya. Piringnya juga guilloche.
  • Lapisan 4. Pelat abu-abu gelap tebal dengan tanda 1/5 detik dan skala tachymeter. Pelat pada lapisan pertama terlihat di slot berbentuk, dan tanda faktur tiga dimensi dipasang di slot "12".
  • Lapisan 5. Dua belas penanda jam yang diterapkan.

Arloji ini dibuat dalam tiga warna: hijau tua, abu-abu berasap (dengan corak), putih (dan perak). Model kronograf ini tersedia dalam berbagai warna, tetapi saya paling suka referensi SSB411P1 - palet yang paling terkendali dan mulia. Dan lingkaran berasap transparan yang “berkabut” di sekitar tepi dial adalah keputusan paling elegan dari desainer Seiko.

Elemen dial dibuat dengan baik. Saya tidak memiliki kaca pembesar 20x pembuat jam, tetapi saya tidak dapat menemukan kekurangan apa pun dengan alat yang tersedia. Label overhead - tiga dimensi, heksagonal. Ujung-ujungnya dipoles. Logo Seiko diletakkan, dipoles. Jarum kronograf dan detik kecil sederhana, rata, dipoles atau dicat, tetapi tidak ada artefak pemotongan. Jam dan menit lebih menarik: tiga dimensi, dengan tepi memanjang. Lum diterapkan pada mereka dan pada tanda "jam 12" – belum lagi, itu masih bukan penyelam, tetapi Anda dapat memahami waktu di malam hari.

Mencetak markup dan prasasti layanan rapi, tanggal - juga. Disk tanggal dibuat dengan warna dial. Benar, untuk semua varian model ini, hanya tersedia dua warna disk tanggal - hitam dan putih. Oleh karena itu, semuanya baik-baik saja pada jam tangan gelap dan putih, tetapi pada jam tangan abu-abu muda, jendela tanggal terlihat mencolok seperti lubang hitam di dial. Kelebihan lainnya yang mendukung SSB411P1.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Koleksi pelangi oleh GUESS

Panahnya berwarna-warni, tetapi ada logika dalam hal ini. Apa yang terhubung dengan kronograf (jarum detik tengah dan drive 60 menit "kali 9") berwarna putih. Apa yang bertanggung jawab untuk waktu saat ini (jam, menit, detik kecil "pada 6" dan indikator 24 jam "pada 3") adalah perak yang dipoles.

Kasus: kesederhanaan sempurna dan intrik PVD

Kasing baja sempurna dalam kesederhanaannya. Bentuknya sederhana, tetapi ujungnya tajam dan jelas. Lapisan PVD hitam matte (paling tipis, beberapa mikrometer, pelindung dan lapisan warna, yang diterapkan pada kotak arloji dalam vakum pada suhu tinggi) dikombinasikan dengan skema warna pelat jam.

Sorotan jam tangan adalah kaca prismatik dengan tepi miring yang jelas. Dikombinasikan dengan kasing segi dan pelat jam yang rumit, jam tangan ini memberikan sentuhan gaya industrial pada kronograf. Kaca itu sendiri adalah hardlex. Ini adalah kaca mineral yang dikembangkan Seiko dengan lapisan atas yang diperkeras yang seharusnya lebih tahan benturan daripada kristal safir dan lebih tahan gores daripada kristal mineral biasa. Seiko memesan safir untuk model yang lebih mahal.

Bagian kasing yang paling menonjol (secara harfiah) adalah penekan kronograf jam 2. Ini sangat besar, jauh lebih besar dari pendorong bawah, dan untuk memastikannya tidak luput dari perhatian, itu juga dihiasi dengan garis yang kontras. SSB411P1 adalah bagian dari koleksi Seiko Conceptual Series Sports, "jam tangan dengan nuansa dan tampilan sporty." Sangat nyaman untuk menggunakan penekan: baik saat arloji berada di pergelangan tangan, dan jika Anda melepasnya dan menggunakannya seperti stopwatch saku. Tombolnya juga tidak mengganggu pergelangan tangan.

Tebal, kualitas 22mm tali NATO juga layak mendapat pujian. Lubang gesper diperkuat dan perangkat keras dilapisi PVD dengan warna yang sama dengan casing. Ukuran tubuh yang nyaman. Diameternya 41 mm, yaitu, jam tangan akan pas bahkan di tangan yang tipis (setidaknya di pergelangan tangan saya dengan ketebalan 16,5 mm mereka duduk dengan sempurna). Ketebalannya 12 mm, tetapi lebih terasa di tangan, karena di bawah kasing juga ada lapisan bawah tali NATO yang padat.

Satu-satunya hal yang ingin dikurangi oleh desainer adalah mahkota tanpa logo. Namun, ini masalah selera.

Dan satu hal lagi: pelapisan PVD. Secara teoritis, ini melindungi casing baja dari goresan. Dalam praktiknya, PVD dapat mengurangi keausan casing, tetapi tidak selamanya. Dan goresan pada lapisan hitam, yang melaluinya logam keperakan mengintip, lebih mencolok daripada sekadar goresan pada logam. Tetap menjadi intrik kapan dan di mana tepatnya PVD akan aus. Kemungkinan besar, pada kasus ini, lecet pertama akan muncul di suatu tempat di tepi dalam waktu kurang dari satu tahun penggunaan.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Bagaimana cara menyesuaikan kalender lunar di jam tangan?

Dan pengikat yang bersentuhan dengan meja, sandaran tangan, dan sebagainya, akan menderita lebih awal. Tentu saja, Anda dapat memilih jam tangan baja yang tidak dilapisi, yang juga sesuai, tetapi tidak begitu indah. Jadi Anda harus memakai SSB411P1 lebih hati-hati - atau mematikan perfeksionis dalam diri Anda.

Setelah casing selesai, mari beralih ke kaliber kuarsa mekanis Seiko 8T63 yang terpasang di dalamnya. Tapi pertama-tama, dua kata tentang "binatang" macam apa ini.

Kaliber kuarsa mekanis: dari JLC ke Seiko

Kronograf mekanis adalah hal yang rumit. Mekanismenya memiliki sekitar dua kali lebih banyak bagian daripada sakelar tiga tangan sederhana (dan Anda sendiri tahu - semakin banyak bagian, semakin tinggi risiko kerusakan). Dan itu membutuhkan banyak biaya. Kronograf kuarsa lebih sederhana, lebih murah, lebih andal, dan bahkan lebih akurat, karena alih-alih mekanisme yang rumit, jarum jam digerakkan oleh motor stepper. Tetapi ketika Anda menekan tombol kronograf kuarsa, tidak ada perasaan "klik mekanis", dan ketika Anda mengatur ulang pembacaan, jarum dengan mulus berubah menjadi nol (reset mekanis seketika). Tidak kritis, tapi kurang menyenangkan. Dan jam tangan, terutama yang bukan yang termurah, kebanyakan dibeli untuk kesenangan - bukan?

Tidak mengherankan bahwa gerakan jam tangan kuarsa mekanis muncul di tahun 80-an, selama "krisis kuarsa", ketika jam tangan kuarsa yang murah dan akurat menyapu mekanik keluar dari pasar. Pabrik-pabrik arloji tua Swiss sedang mencari cara untuk bertahan hidup. Saat itulah Frederic Piguet dan Jaeger-LeCoultre datang dengan kronograf kuarsa mekanis - hal baru yang akan memberi pembeli kemampuan manufaktur kuarsa dan perasaan mekanik.

Kaliber kuarsa bertanggung jawab atas waktu saat ini di "mesin" kuarsa mekanis pada jam tangan. Adapun modul kronografi, itu adalah modul mekanis biasa. Hanya alih-alih pegas, seperti dalam mekanika murni, rantai roda gigi digerakkan oleh motor listrik (satu-satunya, dan bukan satu untuk masing-masing tangan, seperti pada kuarsa tradisional). Karena desainnya seperti mekanik, ada klik yang jelas dan reset instan ke nol di tempatnya. Kecantikan.

Pada tahun 80-an dan 90-an, kaliber seperti itu dipasang di Jaeger-LeCoultre, Breitling, Omega, IWC, dan jam tangan Swiss terkenal lainnya. Saya harus mengatakan, mereka hidup sesuai dengan nama-nama besar: misalnya, kaliber 630 dari JLC membanggakan 25 permata, garis-garis Jenewa dan jembatan berlapis rhodium. Tetapi pada tahun 2000-an, bahkan kaliber kuarsa mekanis yang spektakuler menghilang dari jam tangan Swiss, tampaknya karena permintaan untuk mekanik yang mahal dan berstatus "benar" akhirnya kembali.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Jam tangan wanita Bering Ceramic

Jaeger LeCoultre Master Control Mecha-Quartz (foto milik luxurytimewatches.com) adalah barang koleksi akhir-akhir ini. Omong-omong, kata ini masih ditulis secara berbeda: "mecha-quartz" dan "mecaquartz", "mechanical-quartz" dan "fur-quartz".

Tongkat itu diambil oleh Seiko - sekarang ini adalah satu-satunya produsen utama kaliber kuarsa mekanis. Mereka tidak hanya ditempatkan di Seiko, tetapi juga di jam tangan merek mikro (Dan Henry, Autodromo, Yema). Jadi sekarang kami mengatakan "kuarsa mekanis" - kami mendengar "Seiko".

Kaliber besar Seiko selesai, tentu saja, tidak dengan cara yang sama seperti JlC. Dan tidak ada rubi. Tapi harganya jauh lebih murah dan juga memberikan kesan chron mekanis (foto dari wearandwound.com).

Nuansa kronograf mekanis

Jadi, di Seiko SSB411P1 kami, kaliber Seiko 8T63 dipasang - cukup segar, sekitar tahun 2015. Itu dibuat di Jepang. Dan tentu saja, fitur utamanya adalah kronograf. Itu tidak terlalu luas - seperti yang telah disebutkan, hanya 60 menit, dan setelah itu hitungan mundur tidak berlanjut ke putaran kedua, tetapi berhenti. Tombol atas mulai, berhenti dan restart waktu. Lebih rendah - me-reset. Menekannya adalah sensasi bagi pecinta jam tangan: klik "mekanis" yang jernih dan berair, dan saat disetel ulang, detik langsung melompat ke nol.

Jarum detik tengah "mati": hanya berfungsi dalam mode kronograf, menghitung waktu dalam peningkatan 1/5 detik. Panah kecil "pada 6" selalu bertambah satu detik - baik selama pengukuran dan dalam mode waktu saat ini - dan melewatkan beberapa tanda. Tetapi karena ukurannya yang kecil, ini tidak mencolok dan karenanya tidak kritis.

Kalender, tentu saja, adalah yang paling umum, tidak abadi. Tanggal berganti secara bertahap, sekitar tengah malam. Akurasi jam diklaim plus atau minus 15 detik per bulan. Bahkan, untuk kontrol sepuluh hari, jam hanya tertinggal satu detik. Untuk membuatnya lebih nyaman untuk mengatur jam, disediakan hack (stop second). Baterai standar harus bertahan selama tiga tahun jika Anda menggunakan kronograf tidak lebih dari satu jam sehari. Oleh karena itu, dapat diasumsikan bahwa pada kenyataannya, penggantian akan diperlukan di kemudian hari. Bagaimanapun, ketika baterai mulai habis, arloji akan memperingatkan Anda: jarum detik kecil akan mulai bergerak dalam peningkatan 2 detik.

Tahan air - 100 m Casing belakang disekrup, tetapi mahkota tidak.
Menurut saya, jam tangan ini paling cocok dipadukan dengan gaya sporty atau kasual. Tapi untuk gaya resmi, dan bahkan untuk smart casual, jam tangan hampir tidak cocok.

Armonissimo
Tambah komentar

;-) :| :x : bengkok: :tersenyum: :syok: : Sad: : Roll: : razz: : Oops: :o : Mrgreen: : Lol: : Ide: :menyeringai: : Evil: :menangis: :keren: : Arrow: : ???: :?: :!: