Perbedaan besar: kronograf vs kronometer

Jam Tangan

Karena kemiripan bunyinya, kata “kronograf” dan “kronometer” sering kali membingungkan, meskipun pada dasarnya keduanya adalah konsep yang sangat berbeda. Kedua perangkat memiliki tujuan yang sama - untuk mengetahui waktu, tetapi cara kerjanya berbeda. Kronometer apa pun bisa menjadi kronograf, tetapi tidak semua kronograf bisa menjadi kronometer. Mari kita cari tahu alasannya.

Kronograf – mekanisme yang terpasang pada jam tangan yang memungkinkan Anda merekam waktu singkat. Berbeda dengan stopwatch konvensional, kronograf menjalankan fungsi seperti memulai, menghentikan, dan mengatur ulang hasil, tanpa mempengaruhi pengoperasian mekanisme jam tangan itu sendiri. Tombol digunakan untuk mengontrol mekanisme.

Kronograf secara harfiah berarti "waktu perekaman" - kombinasi dari kata Yunani chronos - "waktu" dan grapho - "menulis". Saat ini, nama seperti itu sering kali membingungkan; hampir tidak bisa disebut berhasil, karena kronograf modern mampu mencatat interval waktu, tetapi tidak mampu mencatatnya. Penjelasan atas kebingungan ini terletak pada sejarah. Kronograf pertama dilengkapi dengan jarum tinta, yang, dengan mencatat pembacaan waktu, memberi titik pada pelat jam.

Tidak mungkin untuk mengatakan dengan pasti bahwa satu orang adalah penemu kronograf. Kronograf modern pertama ditemukan pada tahun 1816 oleh Louis Monet, dimaksudkan untuk mempelajari objek astronomi. Beberapa tahun setelahnya, pembuat jam tangan Nicolas Riessec melakukan perbaikan pada penemuan yang diperlukan untuk produksi massal, sehingga memenuhi perintah Raja Prancis Louis XVIII, seorang penggemar berat pacuan kuda. Keinginan raja untuk mengetahui waktu pasti yang dibutuhkan seekor kuda untuk menempuh jarak dari awal hingga akhir menjadi alasan munculnya kronograf komersial pertama, yang segera mulai dijual. Kronograf pergelangan tangan pertama baru muncul pada awal abad ke-20 berkat upaya Gaston Breitling. Kronograf dilengkapi dengan stopwatch dan satu tombol kontrol, sehingga tindakan hanya dapat dilakukan secara berurutan.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Ideal sehari-hari: review jam tangan Grand Seiko SBGE211G

Saat ini, jam tangan kronograf satu tombol yang sederhana sudah hampir langka, digantikan oleh mekanisme yang lebih kompleks. Menjumlahkan kronograf memiliki dua tombol: dengan satu, Anda memulai atau menghentikan stopwatch, dengan yang lain, Anda mengatur ulang hasilnya. Pisahkan kronograf dilengkapi dengan modul tambahan yang menggerakkan jarum detik, mereka mampu mencatat waktu dua peristiwa berbeda secara bersamaan. Biasanya, kronograf sepersekian detik memiliki tiga tombol: dua tombol pertama, seperti dalam kasus penjumlahan kronograf, bertanggung jawab untuk memulai, menghentikan, dan mengatur ulang, dan tombol ketiga untuk menghentikan salah satu jarum jam. ada juga kronograf fly-back, mereka memungkinkan Anda mengatur ulang pembacaan dan pada saat yang sama memulai pembacaan baru dengan menekan tombol sekali saja.

Pencatat waktu adalah jam tangan dengan pergerakan presisi khusus yang telah lulus sertifikasi wajib yang dilakukan oleh lembaga kronometri resmi Swiss COSC (Controle Officiel Suisse des Chronometres). Setiap kronometer diuji secara individual dan, setelah lulus semua pengujian, menerima sertifikat kesesuaian “Bulletin du marche”.

Awalnya, kronometer diciptakan untuk navigasi kapal. Pada tahun 1761, penemu John Harrison mengumumkan penyelesaian perangkat yang ditempatkan dalam kotak kayu besar. Hal ini, menurut Harrison, mampu memberi para pelaut kemampuan yang telah lama ditunggu-tunggu untuk menentukan garis bujur secara akurat selama perjalanan laut yang panjang. Tes pertama mengkonfirmasi kata-kata orang Inggris itu - kronometernya berfungsi, dan era baru dimulai dalam industri jam tangan.

Harrison melakukan apa yang belum pernah dilakukan siapa pun sebelumnya. Getaran kapal saat bergerak tidak mempengaruhi fungsi kronometernya, melainkan tahan terhadap perubahan suhu dan kelembapan tinggi. Arah kronometer Harrison yang tepat memungkinkan awak kapal menghitung garis bujur - untuk setiap 15 derajat kapal bergerak ke Timur, waktu setempat maju satu jam. Untuk setiap 15 derajat ke arah Barat, waktu mundur satu jam. Dengan demikian, dengan mengetahui waktu setempat di lokasi kapal, para pelaut menghitung jarak tempat, baik di Timur maupun di Barat.

Kami menyarankan Anda untuk membaca:  Seri Casio G-SHOCK Baru dalam Warna Kuning Cerah

Tragedi membawa kronometer ke tingkat perkembangan baru - pada tahun 1891, kecelakaan kereta api terjadi di Ohio, AS. Pemerintah setempat mengambil pelajaran dari pengalaman mereka dan memutuskan untuk segera mengembangkan kronometer untuk digunakan di jalur kereta api. Di antara persyaratan teknis untuk perangkat ini, kekompakannya sangat ditekankan - kronometer Harrison seukuran kabinet kecil, yang tidak cocok untuk pekerja kereta api.

Penciptaan kronometer baru dilakukan oleh seorang pria yang namanya diabadikan atas nama produsen jam tangan terkenal Ball. Webster Clay Ball dari Amerika menciptakan kronometer pertama dalam format jam saku; inovasinya kemudian berpindah ke jam tangan.

Jam tangan dengan kronometer dapat berupa mekanis atau kuarsa. Kronometer kuarsa sedikit kurang rentan terhadap perubahan suhu, tetapi ini adalah ciri umum semua jam tangan kuarsa. Namun, jangan lupa bahwa dalam cuaca dingin jam tangan kuarsa sedikit tertinggal, dan dalam cuaca hangat jam tangan ini bisa sedikit terburu-buru.

Selain itu, kristal kuarsa yang menua akan menjadi semakin tidak akurat seiring berjalannya waktu - semua keadaan ini harus diperhitungkan. Biasanya, kronometer kuarsa dibeli untuk membeli yang baru dalam beberapa tahun. Mekanis, tunduk pada aturan pemeliharaan, hanya sekali dan diwariskan ke keturunan.